Jawapan

2015-11-05T12:01:48+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Di hadapan wad biasa pesakit Unong Siron, Dr. Raiha mengelamun lagi. Raiha berasa terbatas antara Pusat Rawatan Pantai Kasih (PRPK) dengan kondominium mewahnya. Suasana wad biasa begitu ringkas, kecuali tirai penutup jendela yang sama dengan wad mewah sebagai menjaga tanggapan luaran. Ibu tua Unong Siron resah, langsung bertanyakan Dr. Raiha keadaan anaknya apabila anaknya yang masih di bawah pengaruh bius (ubat pelali setempat) disoroti 'semacam'. Dr. Raiha berhelah bahawa dia sebenarnya berdoa. Sejurus kemudian ibu tua Unong Siron tertidur dalam kebimbangan beralaskantikar mengkuang usang di situ.
Keadaan Unong Siron mengingatkan Dr. Raiha terhadap arwah Rohayu, anak tunggalnya bersama arwah Dr. Sadiz, serta majlis pengkebumian jenazah Ayu. Melihatkan Dr. Raiha seperti bersedih, Emma Yong, jururawat di wad itu segera inginkan kepastian. Raiha masih tertanya-tanya punca nasib malang Unong Siron yang sebelumnya dibedah sebanyak lima kali oleh Dr. Uwang. Emma Yong mengiyakan bahawa Unong Siron masih normal dan berharap pembedahan keenam di tangan Dr. Raiha sebagai yang terakhir.
Raiha kembali berkhayal seolah-olah sedang berada di kawasan perkuburan. Lelaki dan wanita yang mengelilingi liang lahad berubah menjadi Dr. Sadiz, Dr. Uwang dan Felicia Landosi yang menyeringai aneh ke arahnya. Suara Sadiz yang bengis mempertikaikan Raiha yang meneruskan kehamilan Ayu yang mengalami kecacatan itu, sedangkan dua anak Sadiz dengan isteri pertamanya normal belaka. Setelah dilahirkan, Sadiz mahu Ayu dihantar ke pusat rawatan khas. sungguh tidak disangka bahawa jenazah yang sedang dikerumuni ialah jasad Raiha sendiri.
Lamunan Raiha gerhenti apabila Emma Yong menyentuh bahunya. Namun, Raiha sempat melanjutkan khayalannya sebelum Ariana Abdullah tiba-tiba muncul dalam keadaan cemas dengan berita Felicia Landosi ditahan oleh penceroboh yang menyamar sebagai doktor sebelumnya. Setibanya di luar bilik bedah ternyata ia dikunci dari dalam. Pemuda itu menghunis pisau bedah di atas dada Felicia, kemudian bertindak melontarkannya ke arah pintu apabila menyedia dia diperhatikan.
Doktor palsu itu menjerit tidak mahu diganggu, sedangkan Felicia yang sedang meracau seolah-oleh rela dalam keadaan kusut masai. Raiha tidak membenarkan cadangan pengawal yang cuai di situ untuk merempuh pintu bilik bedah kerana boleh mengancam nyawa Felicia. Ariana memberitahu Dr. Alex Ng panggilan kepada polis sudah dibuat. Raiha mahu kes itu ditangani tanpa membabitkan Dr. Uwang yang kurang sihat.
Ibu Unong Siron menawarkan diri untuk memujuk doktor palsu kerana dia mengenalinya yang sama-sama bersekolah dengan anaknya itu. Dengan nada merayu ibu Unong Siron memberitahu anaknya parah dan memerlukan rawatan pemuda penceroboh itu. Dr. Mohammad segera menambah bahawa 'doktor' perlu bersegera kerana mereka kononnya juga pesakit yang menunggu giliran rawatan. Raiha pula memasang perangkap kononnya Unong Siron sudah dipindahkan ke hospital besar. Pemuda itu bersetuju dengan 'cadangan' Dr. Alex Ng untuk dihantar oleh kewan mereka (sebenarnya pengawal) ke hospital besar (sebenarnya hospital jiwa). Pemuda yang diberi ubat penenang itu bekas penuntut perubatan yang gagal menamatkan pengajian. Felicia yang separuh khayal enggan disentuh oleh Raiha.