Jawapan

2015-11-05T10:52:20+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Kita perlu sedar bahawa penjajahan yang boleh berlaku ini tidak lagi sama seperti bentuk penjajahan ketenteraan seperti suatu masa dahulu. Walaupun penjajahan bentuk lama ini masih lagi boleh berlaku seperti yang kita lihat berlaku di sesetengah negara di dunia ini, hakikatnya penjajahan bentuk baru lebih merbahaya. Ini kerana penjajahan bentuk baru berlaku secara halus, tersembunyi dan tidak disedari. Antara bentuk penjajahan bentuk baru ialah penjajahan pemikiran, budaya dan ekonomi. Atas sebab inilah maka generasi pascamerdeka ini perlu lebih berhati-hati berbanding dengan generasi terdahulu. Serangan ketenteraan dapat dilihat dan ditentang kembali. Persoalannya jika serangan yang dilakukan itu dalam bentuk serangan pemikiran, budaya dan ekonomi, bagaimana mungkin kita menangkisnya? Generasi pascamerdeka yang diracuni pemikiran menerusi penjajahan bentuk baru akan memperjuangkan nilai-nilai Barat yang bertentangan dengan nilai-nilai Islam dan nilai-nilai ketimuran. Hakikatnya peradaban Barat sudah mula terhakis nilai-nilai murninya. Tidak wujud lagi sebenarnya peradaban Barat, yang ada mungkin adalah “perbiadaban” Barat yang menjunjung nilai-nilai songsang yang merosakkan institusi kekeluargaan dan kemasyarakatan. Keracunan pemikiran akibat penjajahan bentuk baru ini seterusnya boleh menyebabkan pencemaran budaya. RakyatMalaysiaamat berbangga dengan kepelbagaian budaya dan adat resam pelbagai bangsa. Keunikan ini boleh terhakis jika penjajahan budaya yang terkesan dari proses globalisasi membawa masuk budaya-budaya negatif yang membawa kerosakan. Penjajahan ekonomi juga tidak kurang bahayanya. Jika kita imbas kembali kepada kegawatan ekonomi di tahun-tahun terakhir 1990an, kita bersyukur kerana kita tidak membuat kesilapan yang sama seperti negara-negara lain di rantau Asia Timur ini dengan menerima “ubat” yang ditawarkan oleh Tabung Kewangan Antarabangsa dan Bank Dunia. Apa yang disangka “ubat” sebenarnya “racun” yang dijadikan senjata untuk mengawal dan mengongkong kedaulatan sebuah negara yang merdeka. Islam sebenarnya memberikan beberapa pendekatan yang mampu untuk memastikan kelangsungan kemerdekaan yang dikecapi oleh negara kita. Pendekatan-pendekatan ini perlu dilaksanakan oleh generasi pascamerdeka yang merupakan majoriti pendudukMalaysiahari ini. Di atas bahu generasi inilah terletaknya amanah dan tanggungjawab untuk memastikan agar negara kita akan terus merdeka dan makmur. Islam turut menganjurkan supaya kita mempersiapkan diri, masyarakat dan negara dengan segala jenis kekuatan. Dalam kata lain, kekuatan yang perlu dibina itu bukan sahaja dari aspek ketenteraan, tetapi juga dari aspek kekuatan ekonomi, politik, sosial dan ilmu pengetahuan. Hanya dengan kekuatan dalaman sahajalah yang akan dapat membantu mempertahankan kemerdekaan negara. Aspek perpaduan juga perlu diberikan perhatian yang sewajarnya oleh generasi pascamerdeka. Di dalam sebuah hadis, baginda Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Antara seorang Mukmin dengan seorang Mukmin yang lain adalah seperti sebuah binaan, di mana satu bahagian memperkukuhkan bahagian yang lain”. Jika diterjemahkan hadis ini dalam konteksMalaysia, jelas kepada kita bahawa kita perlu mewujudkan kesepaduan dan kesepakatan yang jitu. Jika kita berpecah-belah dan bercakaran sesama sendiri, nescaya ini akan memudahkan pencerobohan musuh ke atas negara kita. Adalah penting bagi generasi pascamerdeka untuk menghayati dan memahami sejarah silam. Kejatuhan Empayar Melayu Melaka adalah kerana perselisihan dalaman dan perebutan kuasa. Akibatnya Portugis menyerang dan berjaya menjajah Melaka. Bermula dari detik hitam dalam tahun 1511 itu, negara terpaksa menunggu 446 tahun sebelum kembali merdeka. Kita mengambil masa 446 tahun lamanya untuk kembali merdeka. Kini kita baru merasai nikmat kemerdekaan ini selama 48 tahun. Sanggupkah kita menggadaikan kemerdekaan ini sekali lagi?