Jawapan

2015-12-04T07:56:13+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Nak siapkan hmwrk en?
nah isi je
-pergi sekolah seperti biasa
-pulang ke rumah menaiki basikal
-tiada orang di rumah
-ibu tinggalkan nota di pintu
-ayah kemalangan
-kayuh basikal ke hospital
-sampai-berlari ke wad kecemasan
-ibu menangis-peluk ibu
-doktor keluar-ayah tak dapat diselamatkan
-ayah ada berpesan supaya belajar rajin2 dan bantu keluarga
-kini aku dah berjaya
Namun demikian,aku tidak akan melupai peristiwa itu
2015-12-04T09:48:41+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Setiap orang pasti mempunyai peristiwa yang tidak dapat dilupakan. Begitulah dengan diri insan yang kerdil ini. Peristiwa itu merupakan peristiwa hitam dalam hidupku. Ianya berlaku tiga tahun yang lalu sewaktu aku di tahun tiga.
            Peristiwa itu bermula pada suatu hari yang tarikhnya tidak lagi kuingati. Nenek sakit tenat. Mula-mulanya dia hanya demam biasa sahaja. Setelah beberapa hari, demamnya semakin melarat. Aku ingin membawanya ke hospital untuk mendapatkan rawatan, tetapi dia enggan pergi. Katanya,"Biarlah dia mati di rumah dan bukan di hospital." Aku begitu takut dengan mendengar kata-kata yang dilafazkan oleh nenek.
            Sejak daripada kecil lagi, neneklah yang mengasuh aku. Walaupun ibu dan bapaku menghalangnya supaya tidak menjaga aku dan rehat sahaja di rumah, tetapi dia enggan. Dia berkata akulah cucu perempuan yang dia ada sekarang. Sedangkan emak-emak saudaraku ramai lagi anak perempuan. Agaknya aku yang paling rapat dengannya. Jadi akulah yang paling disayanginya.
            Keesokan harinya, aku berasa berat hati untuk meninggalkan  nenek keseorangan di rumah. Ibu dan bapaku bekerja. Namun nenek tetap juga menyuruh aku ke sekolah. "Pergilah cu, tinggalkan nenek di rumah, nenek boleh menjaga diri sendiri. Ilmu itu penting untuk bekalan di dunia dan akhirat," kata nenek. Aku sungguh sedih mendengar kata-kata nenek. Berat sungguh langkahku ke sekolah kali ini. Aku gagahi juga melangkah setelah mendapat kata-kata perangsang daripada nenek.
            Kring, kring! Loceng tanda berakhir sekolah telah berbunyi. Aku sepantas kilat menyambar beg dan terus pulang ke rumah. Apabila tiba di rumah, aku amat terkejut melihat ramai orang yang berada di rumah nenek. Kemudian emak datang dan memberitahuku bahawa nenek telah pergi meninggalkanku untuk selama-lamanya. Aku memahami maksud emak. Tanpa disedari, air mataku berlinangan. Aku tidak dapat menerima hakikat itu. Emak menyuruhku bersabar dan bersyukur kerana Allah lebih menyayangi nenek.
            Peristiwa itu memang tidak dapat aku lupakan. Tidak hairanlah sayangku lebih kepada nenek daripada kedua ibu bapaku sendiri.