Jawapan

  • Pengguna Brainly
2015-12-23T19:52:18+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Komponen kimia dari minyak bumi dipisahkan oleh proses penyulingan, yang kemudian, setelah diolah lagi, menjadi minyak tanah, bensin, lilin, aspal, dll.Minyak bumi terdiri dari hidrokarbon, paduan hidrogen dan karbon.Empat alkana teringan— CH4 (metana), C2H6 (etana), C3H8 (propana), dan C4H10 (butana) — semuanya adalah gas yang mendidih pada -161.6 °C, -88.6 °C, -42 °C, dan -0.5 °C, berturut-turut (-258.9°, -127.5°, -43.6°, dan +31.1° F).Rantai dalam wilayah C5-7 semuanya ringan, dan mudah mengewap, nafta jernih. Senyawaan tersebut digunakan sebagai pelarut, cairan pencuci kering (dry clean), dan produk cepat-kering lainnya. Rantai dari C6H14 sampai C12H26 dicampur bersama dan digunakan untuk bensin. Minyak tanah terbuat dari rantai di wilayah C10 sampai C15, diikuti oleh minyak diesel (C10 hingga C20) dan bahan bakar minyak yang digunakan dalam mesin kapal. Senyawaan dari minyak bumi ini semuanya dalam bentuk cair dalam suhu ruangan.Minyak pelincir dan gemuk setengah-padat (termasuk Vaseline®) berada di antara C16 sampai ke C20.Rantai di atas C20 berwujud padat, dimulai dari "lilin, kemudian tar, dan bitumen aspal.Titik pendidihan dalam tekanan atmosfer fraksi distilasi dalam derajat Celcius:minyak eter: 40 - 70 °C (digunakan sebagai pelarut)minyak ringan: 60 - 100 °C (bahan bakar kenderaan)minyak berat: 100 - 150 °C (bahan bakar kenderaan)minyak tanah ringan: 120 - 150 °C (pelarut dan bahan bakar untuk rumah tangga)kerosene: 150 - 300 °C (bahan bakar enjin jet)minyak gas: 250 - 350 °C (minyak diesel/pemanas)minyak pelincir: > 300 °C (minyak mesin)sisanya: tar, aspal, bahan bakar residuBeberapa saintis menyatakan bahwa minyak adalah zat abiotik, yang berarti zat ini tidak berasal dari fosil tetapi berasal dari zat anorganik yang dihasilkan secara alami dalam perut bumi. Namun, pandangan ini diragukan dalam lingkungan ilmiah.
1 5 1
2015-12-23T19:54:31+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
-Makin rendah takat didih pecahan petroleum itu ;
a)makin kurang likat pecahan itu
b)makin cerah warnanya
c)makin mudah pecahan itu terbakar
d)makin bersih nyalanya ( kurang berjelaga )
-Makin tinggi takat didih pecahan petroleum itu ;
a)makin likat pecahan itu
b)makin gelap warnanya
c)makin sukar pecahan itu terbakar
d)makin berjelaga nyalanya.
 
1 5 1