Jawapan

2016-01-08T13:22:48+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Kata orang , banyak berjalan luas pandangan. Kata-kata ini ada benarnya apabila saya melancong ke Pulau Langkawi pada cuti penggal  yang lalu. Banyak pengalaman dan pengetahuan baru yang saya peroleh sepanjang tempoh pelancongan  tersebut.      Saya, ibu dan ayah bertolak dari Kuala Lumpur dengan bas.  Perjalanan bermula jam 9.00 malam dan sampai di Kuala Perlis pada pukul 5.00 pagi. Kami berehat seketika sementara menunggu feri yang akan bertolak ke Pulau Langkawi pada pkul 7.00 pagi.      Perjalanan dengan feri mengambil masa satu jam. Inilah kali pertama saya menaiki feri. Feri ini besar dan tidak begitu terasa goncangannya apabila feri itu melanggar ombak.      Sebaik sahaja sampai di jetiKuah, kami mencari hotel. Ayah bercadang hendak menginap selama tiga malam. Penat juga kami berjalan kerana kebanyakan hotel penuh. Kebetulan pula cuti sekolah baru bermula dan pelancong bertumpu de pulau bebas cukai.      Selepas berehat seketika, ayah menyewa sebuah kereta dan kami mengelilingi pulau legenda itu. Kami melawat ke beberapa tempat bersejarah seperti Makam Mahsuri dan Beras Terbakar. Kami juga ke Pekan Buku dan melihat keindahan pantai Pasir Hitam dan pantai Marina.      Di sekitar Makam Mahsuri dan Beras Terbakar terdapat gerai yang menjual pelbagai jenis barangan. Kain batik yang diimport dari Indonesia merupakan barangan utama yang dijual gerai-gerai tersebut. Buatanya sangat halus dan murah pula harganya.      Pada waktu malam kami ke pekan Pokok Asam dan Bandar Kuah. Pekan Pokok Asam terkenal dengan barangan seperti pinggan mangkuk yang berjenama. Emak saya rambang mata dan membeli berapa jenis pinggan mangkuk. Ayah pula membeli beg kulit.      Pengalaman melancong ke Pulau Langkawi selama tiga hari cukup bermakna. Selama ini saya hanya membaca dalam buku sejarah tentang Makam Mahsuri dan Beras Terbakar. Kali ini saya melihat dengan mata saya sendiri tempat-tempat tersebut.
#harap membantu