Translate ke bahasa indonesia
January 27, 2013

I have mixed feelings about my cousin. Yes, I love him, but his being careless many times gets me annoyed, like this one.
It was Monday afternoon at that time. I was enjoying a TV show when I heard the bell of the ice cream vendor from a distance. That reminded me of something. I jumped from my seat and grabbed my wallet. I opened my wallet, and I was surprised. There were only a few rupiahs in it. Just a week ago, my auntie gave me more than enough for what I did for her. I am good at computer so she asked me to edit some photos from the last vacation.
I tried to remember where I spent my money during the past week. I remembered going to Jatim Park with my cousin, buying two tickets, two bowls of meatball soup, and two glasses of iced lemon tea. That was all. What else did I buy?
While I was busy thinking, my cousin stepped out of the front door and called the ice cream man. He looked at me and said, “Hey, wanna grab some ice cream? It’s on me.” And I said to myself, “Well it’s free, so why not?” We both picked our ice cream and enjoyed it while we were chilling out in the living room. I asked him “It is strange that you actually treated me ice cream”. He shrugged his shoulder and said “That’s because I got some money in my wallet.” “Where did you get it?” I asked him. He replied, “No idea, man. It was just suddenly there.” “What? Let me see your wallet!” I shouted. Then, I opened it and learned that the wallet was mine. I just remembered that we had the same wallets and they even had the same color. “This is mine,” I told him. “No way! Are you sure?” he asked. I showed him a card from the wallet and said, “Look, this is my student ID card. Just a while ago I was thinking why my money was all gone.” “Sorry, man. I didn’t know that it wasn’t mine. But, don’t worry I haven’t bought anything with that. Only this ice cream,” He explained with an innocent look. I took my wallet and said, “It is okay. I’m sorry you don’t have any cash now. Here, take 20 thousands and buy some more ice cream with it. Oh, and here’s your wallet.” “Cool! Thanks, man!” he replied.
Yes, I hate his being careless. Fortunately, he is honest. Well, perhaps that’s why I love him.

2

Jawapan

  • Pengguna Brainly
2016-01-25T12:41:47+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
hahahaha halo! ..
27 Januari 2013 saya memiliki perasaan campur aduk tentang sepupu saya.Ya, aku mencintainya, tapi ia bersikap ceroboh kali membuat saya kesal, seperti yang satu ini. Itu Senin sore waktu itu. Aku sedang menikmati acara TV ketika saya mendengar bel dari vendor es krim dari kejauhan. Itu mengingatkan saya tentang sesuatu. Aku melompat dari tempat duduk dan meraih dompet saya. Aku membuka dompet saya, dan saya terkejut. Ada hanya beberapa rupiah di dalamnya. Baru seminggu yang lalu, bibi saya memberi saya lebih dari cukup untuk apa yang saya lakukan untuknya. Saya baik di depan komputer jadi dia meminta saya untuk mengedit beberapa foto dari liburan terakhir. Aku mencoba mengingat di mana saya menghabiskan uang saya selama seminggu terakhir. Aku ingat akan Jatim Park dengan sepupu saya, membeli dua tiket, dua mangkuk sup bakso, dan dua gelas es teh lemon. Itu semua. Apa lagi yang saya beli? Sementara saya sibuk berpikir, sepupu saya melangkah keluar dari pintu depan dan disebut pria es krim. Dia menatapku dan berkata, "Hei, mau ambil beberapa es krim? Ini pada saya. "Dan aku berkata kepada diriku sendiri," Yah itu gratis, jadi mengapa tidak? "Kami berdua memilih es krim dan menikmatinya sementara kita bersantai di ruang tamu. Aku bertanya "Ini adalah aneh bahwa Anda benar-benar memperlakukan saya es krim". Dia mengangkat bahunya dan berkata "Itu karena aku punya beberapa uang dalam dompet saya." "Dari mana kau mendapatkannya?" Saya bertanya kepadanya. Dia menjawab, "Tidak tahu, manusia. Itu hanya tiba-tiba ada. "" Apa? Biarkan aku melihat dompet Anda! "Aku berteriak. Kemudian, aku membukanya dan belajar bahwa dompet itu milikku. Aku baru ingat bahwa kami memiliki dompet yang sama dan mereka bahkan memiliki warna yang sama. "Ini adalah milikku," kataku. "Tidak mungkin! Apakah Anda yakin? "Tanyanya.Aku menunjukkan padanya kartu dari dompet dan berkata, "Lihat, ini adalah kartu ID mahasiswa saya. Hanya beberapa saat yang lalu saya berpikir mengapa uang saya habis. "" Maaf, manusia. Aku tidak tahu bahwa itu bukan milikku. Tapi, jangan khawatir saya belum membeli apa-apa dengan itu. Hanya ini es krim, "Dia menjelaskan dengan tampilan yang tidak bersalah. Aku mengambil dompet saya dan berkata, "Tidak apa-apa. Maaf Anda tidak memiliki uang tunai sekarang. Di sini, mengambil 20 ribu dan membeli beberapa lebih banyak es krim dengan itu. Oh, dan inilah dompet Anda. "" Keren! Terima kasih, man! "Jawabnya. Ya, aku benci nya menjadi ceroboh. Untungnya, dia jujur. Yah, mungkin itu sebabnya aku mencintainya. 



1 5 1
Komen telah dipadam
Terima kasih
Komen telah dipadam
2016-01-25T12:55:55+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Saya memiliki perasaan campur aduk tentang sepupu saya. Ya, aku mencintainya, tapi ia bersikap ceroboh kali membuat saya kesal, seperti yang satu ini.Itu Senin sore waktu itu. Aku sedang menikmati acara TV ketika saya mendengar bel dari vendor es krim dari kejauhan. Itu mengingatkan saya tentang sesuatu. Aku melompat dari tempat duduk dan meraih dompet saya. Aku membuka dompet saya, dan saya terkejut. Ada hanya beberapa rupiah di dalamnya. Baru seminggu yang lalu, bibi saya memberi saya lebih dari cukup untuk apa yang saya lakukan untuknya. Saya baik di depan komputer jadi dia meminta saya untuk mengedit beberapa foto dari liburan terakhir.Saya mencoba mengingat di mana saya menghabiskan uang saya selama seminggu terakhir. Aku ingat akan Jatim Park dengan sepupu saya, membeli dua tiket, dua mangkuk sup bakso, dan dua gelas es teh lemon. Itu semua. Apa lagi yang saya beli?Sementara aku sibuk berpikir, sepupu saya melangkah keluar dari pintu depan dan disebut pria es krim. Dia menatapku dan berkata, "Hei, mau ambil beberapa es krim? Ini pada saya. "Dan aku berkata kepada diriku sendiri," Yah itu gratis, jadi mengapa tidak? "Kami berdua memilih es krim dan menikmatinya sementara kita bersantai di ruang tamu. Aku bertanya "Ini adalah aneh bahwa Anda benar-benar memperlakukan saya es krim". Dia mengangkat bahunya dan berkata "Itu karena aku punya beberapa uang dalam dompet saya." "Dari mana kau mendapatkannya?" Saya bertanya kepadanya. Dia menjawab, "Tidak tahu, manusia. Itu hanya tiba-tiba ada. "" Apa? Biarkan aku melihat dompet Anda! "Aku berteriak. Kemudian, aku membukanya dan belajar bahwa dompet itu milikku. Aku baru ingat bahwa kami memiliki dompet yang sama dan mereka bahkan memiliki warna yang sama. "Ini adalah milikku," kataku. "Tidak mungkin! Apakah Anda yakin? "Tanyanya. Aku menunjukkan padanya kartu dari dompet dan berkata, "Lihat, ini adalah kartu ID mahasiswa saya. Hanya beberapa saat yang lalu saya berpikir mengapa uang saya habis. "" Maaf, manusia. Aku tidak tahu bahwa itu bukan milikku. Tapi, jangan khawatir saya belum membeli apa-apa dengan itu. Hanya ini es krim, "Dia menjelaskan dengan tampilan yang tidak bersalah. Aku mengambil dompet saya dan berkata, "Tidak apa-apa. Maaf Anda tidak memiliki uang tunai sekarang. Di sini, mengambil 20 ribu dan membeli beberapa lebih banyak es krim dengan itu. Oh, dan inilah dompet Anda. "" Keren! Terima kasih, man! "Jawabnya.Ya, aku benci keberadaannya ceroboh. Untungnya, dia jujur. Yah, mungkin itu sebabnya aku mencintainya.
#harapmembantu^_^