Jawapan

  • Pengguna Brainly
2016-02-02T21:56:27+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Setiap hari kita gigih menatal halaman Facebook atau mana-mana laman sosial yang kita punya. Setiap hari juga bermacam cerita dan berita akan kita tatap, baca dan kadang kala banyak membuatkan kita mengeluh kebimbangan. Kita sering kali bimbang jika terbaca berita-berita yang menggugat keselesaan yang kita punya sekarang, contoh mudah, berita kenaikan harga barangan.

Kita akan mengamuk. Kita akan mengkritik. Kita akan mencari jalan untuk meletakkan kesalahan itu dan ini pada mana-mana pundak. Kita senang begitu, kerana kita in manusia yang serba lemah. Tapi, jika kita fikirkan dalam-dalam, berhenti sejenak, merenung seketika, kita akan dapati acap kali amarah kita itu kerana perkara-perkara yang tidak enak itu berlaku pada diri kita.

Kita jarang merasa marah jika hal-hal yang terjadi, pahit maung dan pedih berita yang terpampang itu tidak ada sangkut pautnya dengan kita dan keluarga kita. Kalau ada pun, kita cuma cukup dengan bersimpati. Cukup hanya dengan mendengus perlahan. Kita tiada empati. Bahasa lainnya, maksud tersiratnya, bahawa kita ini tidak lebih dari sekadar sekumpulan manusia yang pentingkan diri sendiri.

Kita merasa cukup dengan selesanya kita, penat dengan urusan kerja seharian kita, merasa sudah menjadi baik di sisi Tuhan dengan meletakkan seringgit ke dalam tabung masjid saban Jumaat. Padahal, kita ini tidak ubah makhluk yang individualistik. Kita tidak lebih dari saban waktu fikirkan perut rodong kita sendiri. Kita culas untuk berfikir tentang orang lain, makan minum jiran tetangga kita yangtidak senasib dengan kita.

Setiap hari, saat kita khusyuk tatal ke bawah Facebook, kita bertemu dengan bermacam berita dan perkhabaran sedih dan menyayat hati. Tentang ibu tunggal yang lumpuh, yang dijaga anak-anak remajanya sehinggakan ada yang tidak ke sekolah akibat tidak mampu untuk membiayai pendidikan mereka. Tentang ibu tunggal yang kemiskinan dengan anak lelakinya yang sakit tenat. Tentang pesara kerajaan yang tidak kecukupan wang untuk membiayai perubatan anak perempuannya yang sakit. Dan bermacam lagi.

Dan kita pula, sekadar menatal ke bawah sekali lalu, dan mengeluh, dan mengeluarkan kata-kata simpati itu dan ini. Mereka tidak merayu untuk simpati, mereka perlukan bantuan tapi kita endahkan mereka. Tanyakan diri kita, mengapa kita begitu pentingkan diri saat ada yang lain perlukan bantuan, yang sangat-sangat memerlukan perhatian kita semua. Mengapa kita selalu merasa gundah pada hal yang melibatkan kegusaran peribadi, tapi tidak untuk meletakkan hak yang sama untuk mereka ini, sedangkan kita ini semua berkongsi darah Adam dan Hawa.

Hulurkanlah pada mereka, walau seringgit. Saban hari kita boleh membeli makanan sehingga mencecah belasan ringgit untuk sepinggan hidangan, tapi mengapa kita berat untuk menghulurkan nilai angka yang begitu juga pada saudara kita yang lain. Hari ini, mereka kesempitan. Esok lusa, mungkin kita pula kesempitan. Tuhan pertemukan kita dengan kisah-kisah mereka, bukan sekadar untuk kita baca. Tuhan mahu menyampaikan pesan pada kita.

Tuhan sampaikan pesan, pada kita-kita yang bertuah hari ini. Tuhan sampaikan ingatan pada kita-kita yang kekenyangan saat ini, bahawa tika ini ada mereka yang sedang kelaparan tidak berduit, kesejukan tiada tempat berdian, kerisauan masa depan anak-anak mereka yang tidak mampu bersekolah. Bersyukurlah kita yang ada serba serbi ini. 
2 4 2
sorry kalau x seperti yg diminta