Jawapan

2016-02-09T12:04:40+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
BAB 6
Jalil membina sebuah pondok kecil dari kayu kayu lama dan daun daun rumbia. Anak-anak jiran memerhati gelagat Jalil mebina pondok kecil dari sempadan kampung. Dia menjemur buku-buku yang basah lencun akibat hujan malam hari. Pada suatu petang ketika sibuk mengerjakan sawah padi arwah bapanya Jalil ditegur oleh Haji Saad dan mengatakan bahawa tanah yang  Jalil duduki ini telah dijual oleh ibunya kepada Pak Amat saudara kepada Pak Lang Ali. Haji Saat berterus terang dengan Jalil yang tanah itu dijual dengan harga murah. Jalil pergi berjumpa dengan Pak Lang Ali dan memohon untuk membawanya berjumpa Pak Amat yang membeli tanah pusaka arwah ayahnya itu. Wasiat  untuk mendapatkan tanah pusaka itu sangat besar. Jalil menyanjung tinggi dan kagum atas usaha titik peluh bapanya untuk mendapatkan tanah itu. Jalil nekad untuk merampas kembali harta pusaka milik arwah bapanya. Jikalau dia gagal untuk mendapatkannya kembali dia pasti akan menyesal seumur hidupnya. Jalil cuba bertahan untuk duduk di situ dan cuba untuk mempertahankan tanah pusaka itu. Demi wasiat bapanya itu, Jalil tidak kisah masa bujangnya terbuang begitu sahaja.
1 5 1