Jawapan

2016-02-26T19:45:48+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Di SinI Saya Sertakan Sinopsis Semua Bab Novel Jejak Monpus
  • Pengguna Brainly
2016-02-26T20:21:30+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.

BAB 6: KEJADIAN MISTERI DI PULAU

     Kebanyakan penduduk Pekan Nanas bekerja di ladang getah, ladang sawit dan kebun-kebun.  Namun kedatangan pendatang asing menyekat rezeki rakyat tempatan.  Majikan lebih gemar memilih pendatang asing sebagai pekerja kerana upah mereka lebih murah daripada rakyat tempatan. Akibatnya, ada pemuda-pemuda yang terjebak dalam aktiviti yang tidak sihat termasuklah Ripin.  Ripin pernah dipukul oleh Zahar kerana mencuri tong gas.  Kejadian itu menyebabkan Ripin menyimpan dendam terhadap Zahar. 

     Di rumah pula, Zahar masih memujuk Qistina agar membenarkannya ke Pulau Pisang.  Qistina bimbang kemalangan terhadap anaknya akan berulang.  Padanya, kedegilan Zahar sama seperti bapanya.  Dia teringat pada bekas suaminya dan kejadian yang menyebabkan mereka berpisah.  Selepas hidup sendiri, Qistina mendirikan rumah dua tingkat di atas tanah yang dibelinya di Kampung Maju Jaya.  Baharudin dikatakan tinggal di London untuk meneruskan pengajiannya pada peringkat Doktor Falsafah.  Qistina percaya lelaki yang ditemui Faridah tempoh hari ialah bekas suaminya.. 

     Setelah mendapat keizinan ibunya, Zahar bertolak ke Pulau Pisang bersama-sama Fikri dan Malcom.  Setelah dua jam menaiki bot merka sampai di pulau tersebut dan disambut oleh kera-kera liar yang hanya menghilangkan diri setelah ditakutkan oleh mereka.  Mereka terus meneroka pulau itu.  Untuk mencepatkan kerja, mereka berpecah.  Tidak lama kemudian, Zahar melihat baju  Fikri tersangkut pada pokok dan kasut Malcom berada di atas tanah tetapi kawan-kawannya itu tidak kelihatan.  Tiba-tiba bau busuk menusuk hidungnya dan dia ternampak seekor ulat bulu sebesar ular sawa.  Serentak itu angin bertiup kencang hingga memaksa Zahar menutup matanya untuk mengelakkan habuk.  Apabila angin berhenti dan mata di buka dia dapati ulat besar sudah hilang.  Yang ada hanya ulat bulu bersaiz biasa tetapi sangat cantik.  Ketika itu Fikri dan Malcom muncul.  Fikri terkejut kerana tadi dia melihat baju Fikri dan kasut Malcom saja.  Kedua-dua sahabatnya mengatakan bahawa Zahar bermimpi.

1 5 1