Jawapan

2016-03-09T23:00:34+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
   Pada Sabtu yang lalu , saya telah tinggal bersama dengan nenek di kampung untuk menemani nenek sementara ibu saudara saya yang sepatutnya menjaga nenek ke luar negeri atas urusan kerja . 
   Petang Sabtu itu , saya dan nenek telah berehat di berandah untuk menikmati angin petang kerana di dalam rumah agak panas tanpa penyaman udara . Nenek telah menyediakan minum petang sambil menikmati angin petang itu . 
   Kata nenek sudah beberapa bulan , hujan tidak turun . Nenek agak risau tentang cuaca yang panas seperti ini . Tanaman di kampung ini akan mati jika hujan terus terusan tidak turun pada tahun ini . 
    Pada malam itu saya telah tidur dengan nyenyak . Tiba tiba dentuman guruh yang kuat telah membuat saya terjaga dari tidur . Saya melihat jam di dinding . Pukul 6.30 . Saya mahu kembali tidur tetapi bunyi guruh yang kuat membuatkan saya tidak boleh tidur . 
    Saya mengambil keputusan untuk turun ke dapur untuk meminum air . Ketika turun ke dapur saya mendapati nenek sedang menyediakan sarapan untuk kami nanti . 
    Nenek melihat saya yang sedang menuruni tangga kayu dengan perlahan , nenek bertanya kenapa saya tidak tidur lagi . Saya hanya menjawab terjaga kerana terdengar bunyi guruh yang kuat . 
    Nenek hanya menggeleng . Nenek menyuruh saya kembali tidur setelah meminum air . Saya hanya mengangguk . 
    Ketika perjalanan mahu ke bilik , saya mendengar nenek menjerit , saya terus meluru ke arah dapur semula untuk melihat keadaan nenek . Saya mendapati nenek sedang menutup telinganya dengan kedua belah tangan . 
   Saya terus mendapatkan nenek , nenek memelukku kuat . Rupa rupanya nenek juga terkejut seperti ku tadi setelah mendengar bunyi guruh yang kuat . 
    Tiba tiba semasa saya hampir melelapkan mata , hujan telah turun dengan lebatnya . Sampaikan tingkap di rumah nenek tertutup dan terbuka .
   Ketika saya sudah melelapkan mata , nenek memanggil saya  dari arah dapur . Saya terus bangkit dari baring dan berlari ke arah dapur . Saya lihat air mula memasuki rumah nenek . 
   Nenek mengarahkan saya untuk mengambil baldi untuk membuang air yang telah memasuki rumah itu . 
   Saya pantas menuruti arahan nenek walaupun mata saya makin memberat . Semakin lama membuang air , makin banyak air yang masuk ke dalam rumah . 
    Nenek menyuruh saya agar mengikutinya ke atas atap rumah . Nenek kata mungkin akan berlaku banjir . Ketika kami naik ke atap rumah , saya dapat lihat beberapa jiran nenek sudah berada di atap rumah masing masing . 
    Kemudian , nenek turun ke rumah semula untuk mengambil dokumen dokumen penting di dalam biliknya . Nenek mengarahkan saya untuk duduk di atas atap itu diam diam . 
    Beberapa minit kemudian , nenek kembali ke atap itu . Saya melihat aras air . Hampir mencecah tingkap rumah nenek . Saya meneguk air liur . Kerana saya tidak pernah mempunyai pengalaman sebegini . 
   Hampir  setengah jam kami duduk di atas atap itu demi menyelamatkan diri dari banjir . Kemudian beberapa anggota penyelamat pun tiba . Saya dan nenek diarahkan untuk turun ke bot yang disediakan . 
    Lebih kurang tiga belas bot diperlukan  . Kemudian kami semua di hantar ke dewan kampung sebelah sementara menunggu paras air di kampung kami surut . Saya dan jiran jiran serta nenek  telah menginap di dewan itu selama 2 malam 2 hari .