Jawapan

  • Pengguna Brainly
2016-03-19T22:03:51+08:00
    Sahabat sejati sukar untuk dicari apatah lagi untuk dimiliki. Untuk mencari kawan begitu mudah, namun untuk mencari seorang sahabat sejati umpama mencari sebutir mutiara di tengah lautan dalam. Berapa ramaikah kawan yang sanggup bersusah payah bersama kita? Di saat kita ketawa menikmati indahnya kehidupan ini begitu ramai kawan bersama kita. Namun apabila kita bersedih, menangis terjatuh dan menyalahkan takdir kita lihat sekeliling mencari suara tawa yang menemani kita tadi, tiada. Di manakah mereka saat kita perlukan teman tempat bergantung? Di manakah mereka saat kita perlukan suara semangat bagi membantu kita bangun dan berjalan semula? Ya. Mereka hanya kawan yang akan bersuka bersama kita namun tidak rela berduka bersama.

       Pada zaman yang serba moden ini, lebih ramai kawan yang 'gemar menangkuk di air yang keruh' jika hendak dibandingkan dengan sahabat sejati. Mereka lebih gemar mengambil kesempatan ke atas kekurangan kita. Sahabat sejati adalah seorang yang sanggup membela hak kita. Seperti Hang Jebat yang ingin menuntut bela di atas kematian sahabat yang sudah dianggap seperti saudaranya sendiri, Hang Tuah. Di fikirannya, Tuah haruslah mendapat pembelaan walaupun sehingga ke titisan darahnya yang terakhir. Mampukah seorang kawan biasa berbuat sedemikian rupa? Tidak, hanya sahabat sejati yang mampu.


       Seorang sahabat sejati juga sanggup bersusah payah bersama kita.  Dia tidak akan terus membiarkan kita dalam kesusahan. Dia tidak akan sanggup melihat kita menderita malah turut bersama-sama merasai penderitaan itu. Contohnya ketika Nabi Muhammad s.a.w dan sahabatnya Abu Bakar di Gua Hira'. Baginda sedang tidur dan Abu Bakar melihat ada seekor ular mengeluarkan kepala dari lubang gua untuk mematuk baginda. Saidina Abu Bakar tidak sanggup ingin mengejut baginda lalu dia menutup lubang tersebut menggunakan tangannya. Apabila Rasulullah terbangun dari tidur, dia mendapati wajah sahabatnya begitu pucat menahan sakit. Sungguh tinggi nilai persahabatan yang ada dalam diri Abu Bakar.

      Selain itu, sahabat sejati juga seorang yang setiakawan. Dia ada bersama kita saat semua orang meninggalkan kita. Dia tetap mendekati kita saat semua orang menjauhi kita. Ya, saat itulah kita mengenali siapa sebenarnya sahabat sejati kita. Sahabat sejati terus menjadi lilin yang membakar api semangat untuk kita meniti hari esok dengan kuat dan tabah.

      Selama ini kita mencari-cari teman sejati untuk menemani perjuangan dalam kehidupan ini. Puas kita mencari di setiap sudut  di muka bumi ini namun masih belum ditemui. Usah risau, seorang sahabat sejati akan bersama kita dengan relanya tanpa dipaksa. Menerima dengan ikhlas kelemahan dan kekurangan yang ada dalam diri kita. Sahabat sejati tidak akan memburuk-burukan kita malah akan saling melengkapi antara satu sama lain. Sahabat seperti ini sukar untuk dicari. Andai dia pergi buat selama-lamanya hidup ini akan menjadi kosong lebih dari nilai kosong yang sebenarnya. Pemergiannya dirasai dan tak mungkin berganti.

      Kenangan bersama sahabat sejati menjadi kenangan terindah yang tertulis si setiap helaian diari kehidupan kita. Seorang sahabat sejati akan sentiasa membimbing sahabatnya di jalan yang benar. Dia tidak akan membiarkan sahabatnya terus di landasan yang salah. Seorang sahabat sejati adalah orang ynag membimbing sahabatnya ke syurga dan saling mengingatkan apabila terlupa. Firman Allah dalam Surah Al-Asr, demi masa. Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan nasihat menasihati dengan kebenaran dan berpesan dengan kesabaran.



      Sedarlah semua, kita bukan berada dalam dunia fantasi mahupun cerita dongeng untuk melakukan penindasa terhadap orang lain. Sahabat sejati tidak akan menindas sahabatnya sendiri malah akan bersama-sama bangkit untuk terus maju dalam apa jua cara sekalipun. Dia akan seiring tangan dan berganding bahu bersama kita dalam melawan arus rintangan dunia ini.

     Sebagai kesimpulannya, jelaslah kepada kita bahawa untuk mencari seorang sahabat sejati amat sukar sekali. Ini kerana, sahabat sejati tidak berada dimana-mana walaupun kita merentas lautan api, kita mendaki gunung yang tinggi waima masuk ke dalam hutan yang tebal sekalipun kita tetap tidak akan menemuinya. Sahabat sejati tidak diperdagangkan dan tidak boleh diwarisi kerana ia lahir dari hati yang ikhlas. semoga sahabat seperti ini tidak akan pergi meninggalkan kita dahulu. Jika boleh, biarlah kita yang melelapkan mata buat selama-lamanya dahulu kerana tidak sanggup merasakan kekosongan apabila ditinggalkan sahabat seperti ini.

1 2 1