Jawapan

  • Pengguna Brainly
2016-03-31T21:07:13+08:00

Salah satu perkara yang selalu membuat saya terpegun ketika mendengar seseorang berbicara ialah kefasihan lidahnya dalam mengungkapkan kata-kata. Lisan yang fasih mampu membuka mata semua yang hadir untuk memandang ke arahnya sepanjang dia melontarkan perbahasan. Mampu melebar telinga para pendengar untuk meneliti setiap buah fikir yang dibincangkan. Malah mampu menghenti segala tugas yang sedang dijalankan semata-mata untuk menghayati apa yang dipesan.

Fasih bicara tidak datang dengan sendiri. Tidak lahir bersama manusia ketika hari kelahirannya. Bukan juga harta warisan dari ayah atau ibu yang fasih lisannya.  Tetapi fasih bicara merupakan sebuah potensi yang harus dilatih dengan keyakinan dan percaya diri. Fasih  bicara saudara kembar dengan bercakap-cakap. Bercakap-cakap pula memerlukan bahasa untuk menyampaikan butir perkataan.

Rasulullah SAW dikenali sebagai seorang komunikator yang handal dan pemidato yang hebat.  Baginda sangat fasih berbicara.  Perbicaraannya sedikit tetapi sarat dengan makna kerana keluasan ilmu yang dimilikinya.  Bicaranya perlahan, tidak kelam kabut tetapi penuh dengan semangat. Bahasanya tersusun indah dan mudah difahami oleh semua peringkat pendengar. Malah, Baginda tidak menyinggung perasaan sesiapa yang diajak berbicara. Rasulullah SAW merupakan teladan buat kita dalam meningkatkan ilmu fasih bicara.

Untuk fasih bicara harus mempunyai ilmu pengetahuan yang luas.  Membaca adalah jambatan ilmu. Melalui banyak membaca, mengingat dan menghayati apa yang dibaca akan menambah keyakinan dalam menyampaikan sesuatu bicara. Selain itu, pembacaan juga meningkatkan daya fikir sehingga  boleh menjelaskan sesuatu topik yang kecil menjadi luas. Kemudian diperdalami dengan memberi contoh semasa yang relevan dengan tajuk yang dibincangkan.