Jawapan

  • Pengguna Brainly
2016-04-25T23:25:11+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Faktor seterusnya ialah, ibu bapa menganggap remaja sudah dewasa dan boleh berdikari sendiri.  Ibu bapa menganggap bahawa anak-anak mereka sudah dewasa kerana usia mereka telah meningkat antara 13 hingga 21 tahun dan boleh berfikir secara matang.  Ibu bapa juga terlalu memberikan kebebasan tanpa had kepada anak-anak seperti membenarkan anak-anak mereka keluar sehingga larut malam sehingga tidak pulang ke rumah.  Hal demikian, remaja akan mudah terjebak ke lembah maksiat seperti pergaulan bebas, seks rambang, menghidu gam dan sebagainya.  Pergaulan tidak terbatas juga seolah-olah tiada pegangan agama akan memusnahkan masa depan mereka sendiri.  Tuntasnya, sudah terang lagi bersuluh anggapan salah ibu bapa akan memusnahkan masa depan anak-anak mereka.
  Di samping itu, ibu bapa tidak memberi kasih sayang yang cukup kepada anak-anak.  Kasih sayang yang mencukupi akan menghalang anak-anak mencari keseronokan di luar.  Kebiasaannya, ibu bapa cenderung menyerahkan tanggungjawab mendidik dan mengasuh anak-anak mereka kepada pembantu rumah dan sibuk bekerja ibarat kera di hutan disususkan, anak di rumah mati kelaparan.  Ibu bapa perlulah bijak meluangkan masa bersama anak-anak agar mereka akan merasa diri mereka dihargai.  Sikap ibarat enau dalam belukar melepaskan pucuk masing-masing ini perlu dikikis bagi memastikan remaja tidak terlibat dengan gejala sosial.  Api kemarahan dan keegoan yang menebal di dada anak-anak pasti mudah diruntuhkan dengan kasih sayang ibarat menatang minyak yang penuh.
  Sama ada kita sedar atau tidak, remaja mudah terpengaruh dengan rakan sebaya.  Masa depan remaja akan musnah sekiranya mereka tersalah memilih kawan.  Bak kata cendekiawan, sekiranya kita berkawan dengan penjual minyak wangi, nescaya kita akan berbau wangi.  Sekiranya kita berkawan dengan pembuat besi, nescaya kita juga akan turut terkena percikan apinya.  Remaja yang bermasalah seolah-olah hanyut tidak berdaya di derasnya sungai, bergerak dengan arahnya aliran sungai dan terumbang-ambing.  Tuntasnya, akhlak yang buruk akan merosakkan diri seperti cuka merosakkan madu.
  Selain itu, pengaruh media massa turut menyebabkan remaja terlibat dengan gejala sosial.  Contohnya, remaja menonton filem-filem negatif yang disiarkan di televisyen.  Seterusnya, remaja mudah terpengaruh dengan aplikasi jaringan sosial di internet seperti facebook, twitter dan sebagainya.  Remaja yang bermasalah akan dipandang hina oleh masyarakat.