Jawapan

2016-05-05T02:52:18+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Tanganku erat memegang kemeja lusuh ayahku. "Aku tidak mahu ke sana" bisik hatiku hampa. Langkah kakiku terasa begitu berat untuk melangkah masuk ke pekarangan Sekolah Seri Sentosa itu. Aku menoleh melihat ayahku yang tersenyum mesra seperti orang yang baru sahaja berbulan madu. Tanpa aku sedari, aku telah pun masuk ke dalam kawasan sekolah. Semuanya kelihatan begitu asing bagiku. Semua orang tersenyum riang. Aku duduk di satu sudut keseorangan. Jauh dari semua orang. Itu adalah hari yang teruk bagiku. Aku tidak dapat memendam rasa hati dan satu-satunya cara untuk aku luahkan adalah dengan menangis. Aku menekup wajahku serapat-rapatnya lalu menangis mengenangkan tiada sesiapa di sisiku pada saat itu. 
   Tiba-tiba aku merasakan bahawa ada seseorang menghampiriku, aku bingkas bangun dan cuba untuk melarikan diri, alangkah malangnya, dia sudah pun memegang tangan ku dengan begitu kuat. Aku lihat daripada kasut yang dipakainya adalah bukan untuk pelajar sekolah. Aku cuba untuk memberanikan diri memandang pada wajahnya. 'Fatimah', itulah nama guru yang memegang erat tanganku. "Kenapa awak nangis sorang-sorang di sini? Semua dah masuk kelas mereka tau" katanya dengan nada lembut seolah-olah ingin memujukku. Aku terus kaku dan mendiamkan diri bagai berat lidah. Dia terus menarik tanganku sehingga aku sampai di muka pintu kelasku. "Baik semua tolong diam" katanya tegas. Semua pelajar di dalam kelas terpaku dan melopong melihatnya. "Saya nak kenalkan kawan awak, Ain namanya. Kamu semua tolong baik-baik dan kawan dengan dia tau. Jangan nakal-nakal. Nanti saya masuk kelas balik" katanya lagi. "Ain, awak duduk di situ" dia menunjukkan kepada aku tempat untuk aku duduk. Dia terus beredar dari situ. Aku duduk diam dan tidak berkata apa-apa. Setiap perkataan yang ingin aku ucapkan seakan-akan tidak mahu keluar dari bibir manisku.
     Tiba-tiba seorang pelajar mendekatiku, aku menunduk kerana tidak mahu untuk bercakap dengannya. Alangkah malangnya, dia tidak dapat menyelami isi hatiku. "Hai, nama saya Hana. Awak Ain kan?" katanya dengan nada yang begitu manis. Akan tetapi, apakah balasan kepada pertanyaannya itu? Aku seakan-akan hilang kata-kata untuk menjawab soalan yang begitu mudah. 

SORRY, SAMPAI SITU JE LAH. PENAT =)
TERIMA KASIH