Jawapan

2016-05-15T22:22:57+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Mata Hasan sukar untuk dipejamkan. Berkali-kali dia cuba melayari tidurnya pada malam tersebut, namun usahanya gagal.Tiba-tiba Hasan bangun dan berjalan  ke arah bilik ibunya. Anak mata Hassan tertacap pada sekujur tubuh yang sedang nyenyak tidur di atas katil usang di dalam bilik tidur yang agak kecil dan uzur. Entah mengapa, Hassan tertarik melihat wajah tua ibunya yang selama ini berusaha menyara hidupnya. Kelihatan tubuh ibunya kurus dan muka berkedut mengambarkan umurnya yang semakin tua. Umur ibu Hassan 60 tahun. Namun, tubuh kurus itulah yang bergelut mencari rezeki untuk menyara kehidupan Hassan dan adiknya Nazri. Kehidupan mereka ibarat kais pagi makan pagi,  kais petang makan petang. Namun, Hassan pasrah akan ketentuan Tuhan dan dia bersyukur kerana mempunyai seorang ibu yang sanggup memeliharanya bagai menatang minyak yang penuh.Pada masa yang sama, Hasan mula mengingati semula saat-saat manis ketika ayahnya masih hidup. Walaupun mereka kurang berada tetapi kehadiran ayahnya amat dirasai oleh Hasan. “ Hasan, ayah sudah tua nak, mungkin umur ayah tidak panjang’, kata ayahnya dengan nada suara yang mendayu. Kata-kata ayahnya menyentuh perasaan mudanya. “ Ayah, Hasan sayang ayah. Janganlah ayah berkata begitu”, kata Hasan sambil tangannya memeluk tubuh ayahnya yang kurus kerana setiap hari membanting tulang berladang di belakang rumahnya. Tanpa Hasan sedari air matanya berlenang dan membasahi bahu ayahnya. “Hasan sayang ayah ke?” suara ayahnya kembali kedengaran dan menyebabkan Hassan tertumpu semula melihat wajah  ayah kesayangannya. “ Jika Hasan sayang ayah, belajar bersungguh-sungguh ye nak,” kata ayahnya lagi.  Hasan menggangguk-anggukkan kepalanya tanda bersetuju. “Ayah dan ibu tidak ada harta dan Hasan perlu belajar dan mengubah kehidupan keluarga kita yang daif ini. Hasan  harapan ayah dan ibu, belajar sungguh-sungguh, ayah ingin melihat Hasan berjaya tidak seperti ayah”, kata ayahnya dengan nada yang sedih. Kata-kata itulah yang sering diluahkan oleh bapanya sebagai motivasi kepadanya  untuk berjaya dalam kehidupan dunia yang mencabar ini.      “Hasan bangun nak”,  suara ibunya kedengaran. Hasan terpinga-pinga daripada lamunannya. Kisah lima tahun lalu bersama ayahnya berlalu begitu sahaja. Mata Hasan tertumpu pada jam dinding usang yang terletak pada dinding kayu di bilik tidurnya. Jam menunjukkan pukul 5.30 pagi. “Ya, bu, Hassan datang”, kata Hasan lalu  bingkas bangun daripada biliknya. Hasan tahu bahawa setiap pagi setelah bangun, ibunya sudah menyiapkan bungkusan nasi lemak untuk dihantar ke kedai Pak Yusuf. Hasan tahu ibunya sudah bangun awal kira-kira pukul 4.00 pagi untuk menyediakan nasi lemak untuk dijual bagi menampung kehidupan mereka bertiga. Dengan menaiki basikal peninggalan arwahnya ayahnya,  Hasan akan terus berkayuh ke kedai Pak Yusuf untuk menghantar nasi lemak yang dibuat oleh ibunya. Begitulah rutin kehidupan Hasan dan setelah balik Hasan akan mandi dan menunaikan sembahyang Subuh. Kemudian, dia akan bersiap membantu menyiapkan adiknya untuk ke sekolah.  Hasan merupakan pelajar ting. lima Sekolah Menengah Kebangsaan Lambor Kanan. Adiknya, Nazri pelajar sekolah rendah di Kampungya. Nazri pelajar darjah enam.Hasan merupakan pelajar cemerlang di sekolah mereka. Justeru, ada segelintir pelajar lain yang tidak senang dengan kejayaannya. “Hoi, budak miskin. Jangan sekali-kali kau berani nak mendekati kami. Bau macam kambing,” kedengaran suara Hamid salah seorang pelajar sekelas dengannya. “ Kalau dah miskin tu, buat cara orang miskin,” sambung Hamid sambil mencebek mukanya. Hasan tahu, Hamid merupakan anak seorang  pengurus ladang kelapa sawit di kampungnya. Setiap kali Hamid membuli dan memperli Hasan, Hasan tidak membalas balik tetapi kawan-kawan yang bersama-sama dengan Hamid  akan mentertawakanya.. Hasan bertekad, berkawan biar seribu, bermusuh jangan sekali. Ada kalanya, Hamid berindak nekad dengan menarik baju Hasan. Baju Hasan yang sudah dipakai tiga tahun koyak sedikit. “Hoi budak busuk, tukarlah baju baru, kami dah tak tahan bau busuk baju kamu tu,” kata Hamid dengan nada suara yang tinggi. “Ha..ha.haaaa, memanglah dasar orang miskin suka menyusahkan kami belajar,” kata Jebat, dan Roslan. Mereka sedar, Hasan tidak akan bertindak untuk melawan mereka. Akhinya mereka meninggalkan Hasan seorang diri di tepi pandang dan menuju ke kantin. Memang Hasan tidak akan ke kantin sekolah kerana dia tahu wang yang  diberi ibunya lebih baik disimpan untuk masa kecemasan. Dia selalu membawa air masak dari rumahnya untuk minum di sekolah.
       NOTA: SAMPAI SINI JA LA IDEA SAYA
                                   HARAP MAAF