Jawapan

2016-06-06T16:10:25+08:00
Haiqal begitu teruja membaca manuskrip berkulit biru muda yang setebal 58 muka surat. Hatinya tersentuh dengan cerita yang ditulis oleh penulisnya Abdullah Kayan, nama yang pernah disebut uminya. Adakala Haiqal berasa dia seperti berada dalam alam Abdullah Kayan. Fikiran Haiqal menerawang pada masa usianya 6 tahun masih di sekolah tadika. Uminya membuka rahsia tentang dirinya bahawa ayahnya bukan walid Haiqal bertanya tentang ayahnya. Uminya memberitahu ayahnya berada jauh dari tempat tinggal mereka. Haiqal menyimpan tekad untuk menncari ayahnya Abdullah Kayan.