Jawapan

2016-06-11T13:30:18+08:00

BAB 3:

i.   Cikgu Amirulnizam (Abdullah Kayan) berada di balai raya untuk belajar dan menyaksikan rakan-rakan dan anak muda sedang belajar dan berlatih menari zapin.  Dia tertarik hati dengan anak Tauke Lim (Tauke Ong) , Ai Ling (Ong See Hwa) yang turut serta dalam aktiviti itu.  Setelah selesai berlatih, Amirulnizam berbual-bual dengan Tauke Lim. Anak Tauke Lim itu mengingatkannya kepada Aiman (Haiqal).  Semasa di rumah, Amirulnizam berehat sambil memandang rumah Tauke Lim. Amirulnizam teringat peristiwa sewaktu Tauke Lim mula-mula datang ke kampungnya.  Asalnya dia seorang yang susah dan datang berjumpa dengan arwah ayahnya untuk mengambil upah menoreh kebun getah milik ayah yang terbiar selama ini.  Sejak hari itu hubungan ayah dan Tauke Lim bertambah baik.  Dia seorang yang rajin sehingga mampu memgumpul duit untuk membeli tanah kebun ayah.  sudah 18 tahun dia menetap di kampung itu dan amat disenangi oleh penduduk kampung.  Semasa arwah ayahnya masih hidup, dia menganggap anak Tauke Lim iaitu Ai Ching dan Ai Ling seperti cucunya.

      Pada suatu pagi Tauke Lim meminta Amirulnizam untuk menumpangkan anaknya ke sekolah kerana bateri keretanya tidak berfungsi.  Amirulnizam mencadangkan Ai Ling menumpang dia sahaja ke sekolah setiap hari.  Semasa di sekolah, Amirulnizam diberitahu cikgu Latifah yang Ai Ling seperti berminat dengan kelas Pendidikan Islam.  Dia rasa dia mungkin ada peluang untuk rapat dengan Ai Ling.

 

ii.   Setelah membantu Tauke Lim menggantikan bateri kereta, Amirulnizam dipelawa oleh Tauke Lim ke pekan untuk belanjanya minum.  Semasa berbual-bual, Tauke Lim menyatakan persetujuannya untuk membenarkan Ai Ling menumpangnya ke sekolah setiap hari.  Amirul berterus-terang dengan Tauke Lim yang dia kesunyiaan semenjak ayahnya meninggal dunia dan dia terpisah dengan anaknya Aiman.

 

iii.  Setelah selesai latihan zapin, Pak Haji Salam iaitu Ketua Kumpulan Zapin DPurnama meminta Amirulnizam  dan beberapa orang untuk berkumpul.  Dia menjelaskan bahawa YB Samsuri akan datang ke kampung itu dua minggu lagi dan pegawai Yayasan Wawasan Negeri juga ingin datang kerana hendak mengkaji dan mempelajari rentak zapin jincat.  Amirul diminta untuk menyiapkan atur cara persembahan nanti agar ramai yang hadir.  Tauke Lim pula berjanji untuk menanggung kos jamuan untuk tetamu nanti.  Abang Bakir mencadangkan agar majlis itu diselitkan dengan acara deklamasi puisi  dan Amirulnizam dapat memilih peserta melalui murid sekolahnya.  Amirulnizam teringat kembali zaman kegemilangannya dalam bidang tersebut.

 

iv.    Amirul berasa gembira kerana Ai Ling merupakan salah seorang peserta yang menyertai pertandingan deklamasi puisi yang dirancangnya di sekolah. Ai Ling meminta agar Amirulnizam mengajarnya cara mendeklamasikan sajak.  Amirulnizam bersetuju dan setelah berjanji, petang itu Ai Ling ditemani Ai Ching datang ke rumahnya. Ai Ling memberitahu bahawa ibu bapanya membenarkannya  mendeklamasikan sajak di rumah Amirulnizam. Amirulnizam mengajak Ai Ling dengan bersungguh-sungguh sehinggakan dia dapat mendeklamasikan sajak dengan baik. Setelah Ai Ling dan Ai Ching pulang, tiba-tiba sahaja Amirulnizam teringatkan Aiman.

 

v.      Kemenangan Ai Ling dalam pertandigan deklamasi puisi murid-murid tahap satu telah menjadi perbualan ramai. Tauke Lim sangat gembira. Dia mengucapkan terima kasih kepada Amirunizam kerana mengajar anaknya sehingga menang. Tauke Lim, Abang Bakir, dan Roslan meminta supaya Amirulniizam aktif semula dalam bidang penulisan sajak dan cerpen. Sebenarnya, sejak perpisahannya dengan isteri dan anaknya, dia telah membuat keputusan untuk berhenti berkarya kerana kehilangan semangat. Kehadiran Ai Ling menpengaruhi hidupnya. Ai Ling seolah-olah pengganti kepada anaknya, Aiman sebagai tempat mencurahkan kasih sayang.