Jawapan

2016-06-07T17:04:37+08:00

BAB 13: DEMAM PERASAAN

      Dalam Program Perkampungan Ilmu, Umar, seorang muridnya memberitahu Qistina, dia tidak menyiapkan kerja sekolah kerana menjaga kambingnya yang beranak.  Dia juga perlu menyabit rumput untuk kambing-kambingnya.  Umar lebih mementingkan kambing daripada pelajarannya.  Malam itu, Qistina ke rumah Umar untuk berjumpa ayah Umar.  Adik Umar memberitahu bahawa ayah mereka masuk hospital kerana diserang ulat bulu.  Kambing-kambing mereka juga mati kerana diserang ulat bulu. Qistina semakin bimbang tentang fenomena ini dan keselamatan Zahar.  Dia terfikir untuk menetap di Alor Gajah buat sementara waktu.

BAB 14: KE PULAU LAGI

     Zahar bermimpi tentang lembaga hitam lagi.  Apabila tersedar,dia segera mandi.  Dia mahu segera memujuk Fikri mengikutnya ke Pulau Pisang.  Pada mulanya, Fikri enggan tetapi setelah dipujuk oleh sahabatnya itu, dia bersetuju.  Esoknya mereka ke Pulau Pisang.  Ketibaan mereka disambut oleh juraian hujan.  Setelah beberapa lama meredah hutan, mereka terlihat beberapa ekor ulat bulu spesies Morgan sedang makan daun-daun hijau.  Dalam hatinya terdetik mungkin inilah daun yang disebut oleh lembaga hitam dalam mimpinya.  Beberapa ekor ulat di atas tanah juga menuju ke arah daun lebar  yang tidak berbatang itu.

BAB 15: DENDAM MASIH MEMBARA

     Ripin marah kerana daun benih sawit yang baru bercambah dimakan oleh ulat.  Dia menyalahkan Zahar atas semua musibah ini.  Dia lebih bimbang kerana wang pendahuluan daripada Tauke Ban Heng sudah diambilnya.  Ripin ke rumah Zahar.  Dia mahu bersemuka dengan Zahar  Akibat tidak sabar, dia menumbuk Zahar tetapi Zahar dapat menewaskannya.  Peristiwa ini segera tersebar di kampung itu.  Penduduk kampung berpendapat Zahar dan ulat-ulatnya mesti diusir.  Fikri dan Zahar berbincang untuk menyelasaikan masalah kampung tersebut.  Mereka berpendapat sesuatu perlu dilakukan terhadap Morgan..