Jawapan

2016-06-11T13:28:09+08:00

BAB 2: HASRAT TERPENDAM

      Untuk meneruskan hasratnya mencari spesies pengganti Pus Pus, Zahar berhasrat ke Pulau Pisang. Kononnya pada 1818, orang Acheh telah membuka Pulau Pisang untuk dijadikan penempatan. Namun mereka gagal menjadikan kawasan tersebut kawasan pertempatan akibat sering diganggu oleh kuasa mistik. Wak Buik, seorang pawang Bugis Riau, dipanggil untuk memulihkan keadaan itu dan dia berjaya melakukannya. Dia menanam pokok buah-buahan di tanahnya itu.  Apabila Wak Buik meninggal dunia, penduduk di situ berpindah ke tanah besar kerana mengelak ancaman lanun.

      Menurut Tuk Munir, arwah datuknya, pulau itu merupakan tempat tinggal orang bunian.  Nek Yah pula mengatakan di pulau itu terdapat sebuah gua yang tersimpan harta karun.  Mengikut pandangan Zahar, bentuk pulau itu kelihatan seperti orang sedang duduk berzikir.  Semasa menunggu kedatangan Mawar, Zahar membayangkan ketika dia sampai di pulau itu nanti, dia akan ditangkap oleh sekumpulan orang asli dan dibawa ke perkampungan mereka.  Di situ dia akan menemui pelbagai spesies hidupan baru.  Lamunannya terhenti apabila disapa oleh kekasihnya Mawar. Mawar ialah anak sulung daripada lima beradik.  Dia sangat bertanggungjawab terhadap adik-adiknya. Ayah Mawar, Encik Hassan merupakan peneroka di ladang kelapa sawit. Disebabkan harga sawit menurun, ayahnya terpaksa melakukan pelbagai pekerjaan bagi menambah pendapatannya. Mereka tinggal di Kampung Maju Jaya yang terletak tidak jauh dari rumah Zahar. Zahar teringat kisah pertemuan pertamanya dengan Mawar. Ketika itu Mawar terjatuh di depan keretanya di Fakulti Pendidikan Sains Hayat.  Zahar ingin membantu Mawar tetapi ditolak dengan baik oleh gadis itu.

           Mawar mengajak Zahar ke kedai buku untuk mencari bahan bagi mendapatkan maklumat untuk portfolio Sains Biologi mereka.  Setelah itu mereka pulang ke rumah.

BAB 3: DILANDA MISTERI

     Zahar menghantar ibunya ke sekolah kerana bateri kereta ibunya rosak.  Faridah, seorang murid Qistina, menawarkan pertolongan untuk membawa beg yang berisi buku guru kesayangannya itu.  Qistina berhasrat untuk mengambil Faridah sebagai anak angkat kerana dia tidak mempunyai anak perempuan dan Faridah ialah seorang yang berhemah tinggi serta  tertib.  Faridah merupakan anak tunggal daripada keluarga pekebun.  Sebelum ke sekolah itu, dia bersekolah di  SMK Bentong, Pahang dan tinggal bersama neneknya.  Selepas PMR barulah dia berpindah ke Desa Mercu Jaya.  Suatu hari, Qistina ternampak Faridah berjumpa dengan seorang lelaki namun tanda tanya itu dipendamkan saja.  Faridah memberitahu lelaki itu ialah bapa saudaranya yang bertugas sebagai pensyarah di London apabila ditanya oleh Qistina pada suatu hari.

BAB 4: KEMBARA KE TANJUNG PIAI

     Sikap suka menyelidik terhadap sesuatu yang dimiliki oleh Azahar membolehkan dia mendapat anugerah inovasi dari UTM.  Sebenarnya dia telah menerbitkan banyak hasil penyelidikannya dalam jurnal.  Selain itu, dia juga berazam mencari pengganti spesies Pus Pus sebelum spesies itu pupus.  Untuk tujuan itu, dia mahu ke Tanjung Piai bersama Malcom, rakan sekuliahnya.  Selain itu, dia juga mahu mengkaji hutan bakau dan kepentingannya.  Di sana mereka menjumpai spesies baharu ulat bulu.  Apabila pulang dari Tanjung Piai, dia segera mengkaji dapatannya itu.