Jawapan

2016-06-17T20:47:48+08:00
 Aku berasa sangat teruja kerana pagi esok aku akan membersihkan taman yang terletak berdekatan rumahku. Aku berasa bangga kerana semua penduduk mengambil bahagian. Aku juga berharap ia akan berjalan dengan lancar.                Keesokan pagi, aku bangun awal dan membawa peralatan untuk membersihkan taman. Aku berpakaian sukan dan berjalan bersama-sama rakanku, Humaira. Dia juga membawa peralatan yang sesuai. Kami berjalan sambil berbual-bual.                Sesampainya aku di taman, semua orang turut membawa peralatan meraka seperti pencakar, plastik hitam, sarung tangan dan sebagainya. Para ibu pula membawa makanan dan minuman serta cawan polisterin dalam jumlah yang banyak. Kami semua berkumpul di kawasan lapang untuk mendengar taklimat daripada penghulu kampung.                Beberapa minit kemudian, penghulu kampung pun tiba. Kami diberi taklimat berkenaan aturcara aktiviti gotong-royong. Kami dibahagikan kepada beberapa kumpulan. Kami memulakan operasi membersihkan kawasan perumahan. Semua orang berpecah menuju tempat tugasan masing-masing.                Aku dan rakan-rakanku ditugaskan untuk mengutip tin-tin minuman dan plastik-plastik yang berada di merata tempat. Aku dan rakan-rakanku terbongkok-bongkok memungut sampah. Sampah-sarap tersebut boleh menyebabkan pembiakan nyamuk aedes yang membawa maut.                Aku melihat sekeliling. Semua orang tekun melaksanakan tugasan yang diberi. Beberapa orang pemuda sedang membersihkan longkang. Segelintir mereka pula sedang mencantas beberapa dahan pokok yang hampir terkena kabel elektrik yang boleh mengundang bahaya. Sesetengah mereka pula sedang mengemop lantai balai raya yang sudah berhabuk dan pastinya bersawang.                Tong-tong sampah pula dibersihkan sepenuhnya agar tidak berbau busuk yang menusuk ke dalam hidung setiap penduduk. Rumput-rumput yang selama ini bermaharajalela sudah tidak mengganggu panorama indah taman. Kolam ikan yang berlumut dibersihkan. Bunga-bunga disiram manakala alas pasunya dicuci.                Beberapa jam kemudian, kerja-kerja kami telah pun selesai. Tiada lagi sampah-sarap, rumput yang panjang dan sebagainya. Kami menghela nafas lega. Taman kami telah menjadi bersih dan sedap mata memandang. Sebelum pulang, kami menikmati hidangan tengah hari yang disediakan oleh para ibu. Selesai menjamu selera, kami mengemaskannya lalu pulang ke rumah masing-masing.                Sebulan kemudian, taman kami diiktiraf sebagai taman terbersih di daerah Johor Bahru. Usaha kami tidak sia-sia malah menghasilkan hasil lumayan.