Jawapan

2016-06-18T11:37:22+08:00
Masih belum terlambat untuk saya ucapkan SELAMAT MENYAMBUT TAHUN BARU HIJRAH dan kebiasaan saya bila ada cuti panjang sikit mesti balik kampong lepak-lepak dengan mak dan abah yang masih sihat dan dipanjangkan umur, syukur Alhamdulillah.

Mengambil keberkatan tahun hijrah ini selain diberikan sedikit kelapangan waktu maka aku gunakan sebaik mungkin menziarahi Makam Sultan-Sultan Kedah di Makam Di Raja Langgar dan juga makam para ulama kita disekitar. Selesai bersarapan pagi bersama isteri dan anak di gerai nasi bungkus tepi sungai pekan Jitra lama maka aku meneruskan perjalanan ke rumah Kakak Ipar di Jitra, disitu aku drop orang rumah dan anaknda tersayang seperti diminta maka kesempatan tersebut digunakan untuk program ziarah kali ini.

Sering kali terbaca di internet dan buku-buku lama tentang monumen sejarah di negeri Kedah pastinya ada monumen-monumen yang tidak sempat di rakamkan gambarnya, samaada dirobohkan atau tidak sempat diambil gambar kerana sedia maklum kamera gambar hanya tercipta sekitar 1830M, jadi manumen sebelum itu kebanyakkan tidak dapat dirakam selain hancur dalam perang atau reput dimamah anai-anai.

Salah satu monumen yang dikatakan tidak sempat diambil gambar ialah BALAI NOBAT yang terletak berhampiran masjid Zahir dan Istana Kuning. Mengikut catatan menara atau sering disebut Balai Nobat yang ada sekarang ini adalah yang ke-3 binaannya iaitu semasa pemerintahan Sultan Abdul Hamid. Selain itu kita juga pernah dengar bagaimana dizaman Sultan Muhammad Jiwa dikatakan angkatan Bugis pernah memusnahkan Balai Nobat, yakni yang dibakar itu adalah BALAI RONGSERI yang juga sering disebut BALAI NOBAT oleh sesetengah orang Kedah. Jadi adakah ada 2 balai nobat di kedah?. Dari rupa bentuk saya lebih suka sebut yang macam pagoda 3 tingkat tu sebagai MENARA NOBAT dan Balai Rongseri dihadapan Istana Kuning itu sebagai BALAI  BESAR (jangan ikut saya, itu untuk memudahkan kefahaman saya, anda sahabat pembaca teruskan menyebut apa yang disebut sekarang).

Dato' Hj. Wan Shamsudin Mohd Yusof ada menukilankan sejarah ringkas Menara Nobat ini didalam website MyKedah2.com, 

Menjelang pembukaan Bandar Alor Star pada tahun 1735 oleh Sultan Mahammad Jiwa Zainal Adilin Muazzam Shah, Sultan Kedah ke-19 (1710-1778), beberapa bangunan awal yang siap dibina termasuklah Istana Kota Setar, Balai Besar, Balai Nobat dan Masjid Negeri. Rekabentuk Balai Nobat yang asal tidak dapat dikenal pasti tetapi jelas ianya diperbuat daripada kayu.

Pada Zaman Sultan Ahmad Tajuddin Mukarram Shah, Sultan Kedah ke-25 (1854-1879), Balai Nobat yang baru setinggi lima tingkat telah dibina. Seluruh bangunan ini dibina daripada kayu dan beratapkan zink.

Pada zaman Sultan Abdul Hamid Halim Shah, Sultan Kedah ke-26 (1882-1943), bangunan baru diperbuat daripada batu dan logam. Rekabentuknya sama seperti binaan kayu sebelumnya. Ianya mempunyai tiga tingkat dan kubah yang terletak di kemuncaknya mencerminkan unsur keislaman seperti pada binaan masjid. Bangunan baru ini siap dibina pada tahun 1906.

Di Balai Nobat ini disimpan segala alat Nobat termasuklah serunai, nafiri, gendang dan gong yang dimainkan dalam upacara-upacara tertentu seperti pertabalan, kemangkatan dan lain-lain upacara rasmi.