Jawapan

2016-07-14T22:02:05+08:00

Tanggal 31 Ogos 1957 bukanlah satu tarikh yang asing bagi kita selaku warga merdeka. Tarikh keramat ini telah membuka satu lembaran baru kepada negara kita yang berjaya memartabatkan maruah melalui satu kemerdekaan yang cukup manis dikecapi. Namun, pernahkah kita bertanya pada diri kita sendiri adakah kita telah benar-benar merdeka?.

          Merdeka kita bukanlah semata-mata kerana telah berjaya mempunyai tampuk pimpinan di kalangan anak bangsa sendiri setelah berjaya menyahkan bajingan-bajingan Inggeris. Kita juga bukan dikatakan merdeka sebenarnya jika setakat penyerahan kuasa oleh kepimpinan British kepada Allahyarham Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj 43 tahun yang lalu. Pengertian kemerdekaan meliputi satu ruang yang luas. Dalam kata lain merangkumi sudut lahiriah dan batiniah, juga dari sudut fizikalnya.

          Jika kita renung dari aspek batiniah, pengisian kemerdekaan ialah pengisian paradigma dan ilmu pengetahuan oleh rakyat agar hasrat memartabatkan "Pendidikan Bertaraf Dunia" tercapai. Sebagai warganegara yang mulia, rasa kasih dan cinta akan negara perlu disemai dan dibajai dalam setiap jiwa. Keutuhan perpaduan di kalangan rakyat mampu menjadi perisai yang kebal dan tembok yang paling kukuh dalam menghadapi cabaran dari dunia luar. Negara kita sering menjadi sasaran cemuhan oleh negara-negara luar yang sememangnya cemburukan kebebasan dan kemajuan yang kita nikmati hari ini. Oleh itu, bukalah mata dunia bahawa negara kerdil ini tidak mudah goyah oleh gelagat petualang-petualang ini.

          Dari sudut fizikalnya, pengisian kemerdekaan ialah mengisi setiap ceruk negara dengan kemajuan dan pembangunan. Sebagai contoh kemajuan infrasruktur, pendidikan, dan ekonomi yang dapat dinikmati secara adil dan rata oleh setiap rakyat. Kekukuhan ekonomi dan politik merupakan aset wawasan yang diidam-idamkan.

          Walaupun kita telah berulangkali dijelaskan konsep kemerdekaan yang sebenarnya, tetapi masih ada lagi golongan yang alpa. Alangkah runtuhnya hati kita apabila melihat anak-anak muda harapan negara terperosok dan terdampar di pusat-pusat serenti dan pemulihan akhlak. Terdapat juga golongan yang anti nasionalisme, sanggup menerima rasuah, sanggup menjaja keburukan negara dan lebih sedih lagi sanggup menjadi dalang membuka pintu negara kepada pendatang-pendatang asing. Jika fenomena ini dibiarkan, ia boleh menggugat kemerdekaan negara yang akhirnya membawa kepada kehancuran.

          Jelasnya, merdeka kita bukan kerana negara bebas dari penjajah. Kita sebenarnya tidak akan merdeka andaikata minda kita masih mengagungkan milik asing, hati kita masih idamkan barangan import, tidur kita masih diuliti mimpi melancong ke negara barat dan peradaban kita mengisi kemerdekaan negara masih belum selesai.