Jawapan

2016-07-26T21:28:50+08:00
(I) Salah satu faedah yang kita peroleh ialah amalan ini dapat mengurangkan perbelanjaan kita. (M) Dengan berjimat cermat, kita akan lebih berhati-hati ketika membelanjakan wang terutamanya dalam kehidupan marcapada yang keadaan ekonomi tidak stabil. Keadaan menjadi lebih terhimpit apabila harga barang basah dan dapur turut meningkat menyebabkan harga makanan di kedai makan turut meningkat. (BA) Oleh itu, ahli keluarga perlulah membudayakan amalan makan di rumah seperti makan malam dan pada waktu cuti. (K)  Situasi ini sudah tentu dapat mengurangkan perbelanjaan ahli keluarga dan sekali gus dapat mengelakkan pembaziran. Bukan itu sahaja, kesihatan ahli keluarga juga akan terjamin kerana makanan yang dimasak lebih berkhasiat dan bersih. Sudah jelas amalan makan di rumah memberikan pelbagai kemaslahatan (U) ibarat serampang dua mata. (P) Oleh itu, jelaslah bahawa amalan berjimat cermat dapat membataskan perbelanjaan kita dan mengelakkan pembaziran.           (I) Selain itu, amalan yang murni ini juga dapat memupuk sikap berdikari. (M) Hal ini dikatakan demikian kerana kita tidak akan bergantung kepada satu sumber atau satu punca sahaja untuk menyara kehidupan kita sekeluarga. (BA) Sebagai contoh, kita perlulah menggalakkan ahli keluarga kita mengamalkan amalan bercucuk tanam di halaman rumah walaupun hanya bertanahkan sekangkang kera. (K) Dengan aktiviti bercucuk tanam yang dipraktikkan oleh ahli keluarga sudah pasti dapat menjimatkan perbelanjaan dapur kerana tidak perlu membeli sayur-sayuran seperti sawi, kacang panjang dan kangkung di pasar. Lebih-lebih lagi, tubuh badan kita akan lebih sihat dan hubungan kekeluargaan juga akan terjalin erat (U) bagai isi dengan kuku. (P) Izharlah di sini bahawa sikap berdikari dapat dipupuk dalam jiwa kita dengan amalan berjimat cermat. (I) Jika ditinjau dari dimensi yang lain, amalan berjimat cermat  juga dapat menambahkan wang simpanan. (M)  Amalan ini mendidik kita supaya menyimpan wang secara berdikit-dikit untuk kegunaan pada masa hadapan kerana sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit. (BA) Tamsilnya, kita boleh membuat tabungan wang lebihan yang diperoleh dengan menyimpan wang di dalam tabung atau di dalam bank. (K) Wang tabungan ini lama-kelamaan akan menjadi banyak dan dapat digunakan terutamanya pada waktu kecemasan seperti menghidap penyakit, ditimpa kemalangan, kebakaran dan sebagainya. Segala masalah dapat dikekang atau diminimumkan jika kita dapat berjimat cermat dan sentiasa menabung dalam kehidupan sehari-harian.  (U) Kita perlu sentiasa mengingati peribahasa Melayu, “Sediakan payung sebelum hujan.” (P) Pendek kata, amalan berjimat cermat dapat membudayakan amalan menabung yang merupakan tindakan berjaga-jaga untuk membuat persediaan sebelum berlakunya sesuatu musibah kerana panas tidak sampai ke petang.  (K) Akhirulkalam, amalan berjimat cermat mempunyai beberapa faedah dan kepentingan  untuk menjamin kewangan kita pada masa hadapan. Amalan berjimat cermat juga merupakan nilai murni yang diajarkan oleh setiap agama di dunia ini. Berpaksikan amalan ini, kita dapat hidup dengan kesederhanaan tanpa membazir. (CDGN) Oleh itu, kita haruslah mempraktikkan amalan ini sejak dari azali lagi. Amalan ini harus ditanam sejak kecil lagi oleh ibu bapa bak kata pepatah, melentur buluh biarlah dari rebungnya sebelum nasi menjadi bubur. Bukan itu sahaja, kita juga haruslah memainkan peranan penting dalam mengamalkan amalan berjimat cermat dan kita juga perlu menunjukkan teladan yang baik supaya generasi akan datang dapat mencontohi sikap ini. (HRPN) Sehubungan dengan itu, kehidupan kita akan lebih harmoni, sentosa dan bahagia sehingga mewujudkan masyarakat berhemat ketika berbelanja. Semoga amalan berjimat cermat akan melahirkan masyarakat yang bijak dan progresif kerana mempunyai sumber kewangan yang mencukupi dan sudah tentu untuk jaminan masa hadapan yang lebih cerah, seperti  kata tokoh Mahatma Gandhi, “Berfikirlah untuk hari esok, namun bertindaklah hari ini.”
Jawapan Paling Bijak!
2016-07-26T21:31:17+08:00
Dasawarsa ini,  negara kita telah dilanda oleh gelombang inflasi secara global. Setiap pengguna tidak dapat melepaskan diri  daripada kepompong  inflasi. Sehubungan dengan itu, segenap masyarakat diseru supaya mengimplementasikan amalan berjimat cermat dalam rutin hidup mereka untuk menghadapi keperitan itu. Semua ajaran agama mengajar penganutnya agar berjimat cermat dan tidak membazir dalam kehidupan. Filosofer  Laotze berkata, “Kehidupan membazir dan tamak akan mendorong manusia ke arah kebinasaan.” Hal ini memanifestasikan bahawa betapa pentingnya amalan berjimat cermat dalam kehidupan sehari-harian kita.

–                             Seperti pepatah , “malang tidak berbau”, iaitu manusia tidak dapat menduga segala bencana atau kecemasan yang terdiri daripada   menghidap penyakit, kemalangan , kebakaran dan sebagainya. Ketika berlakunya sesuatu kecemasan, wang sering menjadi faktor utama untuk kita menyelesaikan banyak masalah.  Di manakah kita dapat memperoleh jumlah wang yang banyak untuk menghadapi sesuatu  yang tidak diingini, terutama menjalani pembedahan? Adakah kita perlu menghulurkan tangan untuk meminta bantuan?  Sebaliknya segala masalah dapat dikekang atau diminimumkan jika kita dapat berjimat cermat dan sentiasa bertabung dalam kehidupan sehari-harian.  Kita perlu sentiasa mengingati peribahasa Melayu, “Sediakan payung sebelum hujan.” Tuntasnya, amalan berjimat cermat merupakan tindakan berjaga-jaga untuk membuat persediaan sebelum berlakunya sesuatu kecemasan kerana panas tidak sampai ke petang.

Tidak dapat dinafikan bahawa amalan berjimat cermat merupakan mangkin yang efektif untuk memelihara dan memulihara alam sekitar. Hal ini demikian kerana manusia sedang mengeksploitasikan sumber alam semaksimumnya tanpa memikirkan akibat yang bakal dihadapi.  Jika manusia dapat mengubah kehidupan mereka dengan berjimat cermat dari segi makanan, penggunaan bekalan air dan elektrik serta kertas dan lain-lain lagi, kita sedang menuju ke arah menyelamatkan bumi kita daripada mengalami kemusnahan. Gara-gara manusia mengejar kemewahan hidup dan bersikap boros, banyak  khazanah alam  telah diteroka  terutamanya bahan galian dan hutan.  Bayangkan suatu hari nanti, manusia terpaksa bunuh –membunuh dan berperang kerana merebut bekalan air.  Bak kata peribahasa, “sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna” dan “jangan terhantuk baru tengadah”, kita perlu berjimat cermat dalam penggunaan setiap benda sebagai langkah mencintai alam kita.

Saban hari  isu ceti haram atau along sering menghiasi dada akhbar sehingga mangsa tersebut membunuh diri  malah membunuh sekeluarga kerana tidak larat lagi menghadapi penganiayaan  along yang bermaharajalela.  Ketika mengamati berita ini, kita dapat mengetahui  bahawa mangsa berkenaan tidak mahir mengurus pendapatan mereka. Lazimnya mereka tidak bersikap ukur baju pada badan sendiri tetapi membesarkan kerak nasi dalam perbelanjaan. Walhasil, mereka sentiasa berhutang keliling pinggang. Sebaliknya jika kita sentiasa berbelanja secara hemat tanpa boros,  kita pasti dapat menyimpan wang yang berlebihan dalam simpanan bank atau melabur dalam skim amanah saham untuk keperluan masa depan. Ternyata amalan berjimat cermat berupaya menguruskan perbelanjaan secara teliti bagai menarik rambut dalam tepung daripada berhutang

•              Bukan itu sahaja, amalan berjimat turut menjamin masa depan yang lebih cerah.  Setiap umat perlu pandai merancang masa depan mereka sejak kecil lagi. Kita perlu berjimat cermat dalam segala perbelanjaan kita dan menyimpan wang untuk kegunaan masa kelak kita. Bak kata peribahasa, “ikut hati mati, ikut rasa binasa”, jika kita berbelanja berdasarkan nafsu, pendapatan kita akan habis pada hujung bulan. Bagaimana kita dapat merancang masa tua setelah pencen? Bagaimanakah kita dapat membayar kos pendidikan anak kita.  Jika kita dapat menjimatkan setiap perbelanjaan yang tidak diperlukan, nescaya kita dapat menyimpan sejumlah wang dalam tabung.  Sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit. Wang yang dijimatkan itu dapat dirancang demi masa depan yang lebih cerah. Oleh itu ketika berbelanja, kita perlu mengingati peribahasa, “ingat sebelum kena, jimat sebelum habis.”

Natijahnya / Akhirulkalam, amalan berjimat cermat merupakan nilai murni yang diajarkan oleh setiap agama di dunia ini. Berpaksikan amalan ini, kita dapat hidup dengan kesederhanaan tanpa membazir. Sehubungan dengan itu, kehidupan kita akan lebih harmoni, sentosa dan bahagia sehingga mewujudkan masyarakat sakinat.

1 5 1