Jawapan

Jawapan Paling Bijak!
2016-08-17T19:05:09+08:00


Kelihatan  dari  jauh  keluarga  Encik  Azman  yang  baru  berpindah  sedang  mengangkat  barang  ke  dalam  rumahnya.  Encik  Azman  dan  Puan  Haslina  mempunyai  dua  orang  cahaya  mata.  Kedua-duanya  lelaki.  Anak  sulungnya  bernama  Halim  dan  adiknya,  Hazwan.  Encik  Azman  dan  Puan  Haslina  berhasrat  ingin  sekali  memiliki  anak  perempuan  tetapi  itulah  kehendak-Nya.
            Encik  Azman  merupakan  seorang  guru  manakala  Puan  Haslina  pula  seorang  suri  rumah.  Halim  berusia  12  tahun  dan  adiknya  pula  11  tahun.  Mereka  bersekolah  di  tempat  Encik  Azman  bertugas.  Halim  dan  adiknya  sering  bergaduh  dan  berselisih  faham.  Encik  Azman  telah  mencuba  pelbagai  cara  untuk  membentuk  perangai  anak-anaknya  tetapi  hanya  bertahan  selama  beberapa  hari  sahaja.  Selepas  itu,  mereka  akan  mengulangi  semula  perangai  lama  mereka.
            Encik  Azman  selalu  berdoa  kepada  Allah  agar  tingkah  laku  anak-anaknya  akan  berubah.  Dia  bimbang  sikap  itu  berterusan  sehingga  mereka  dewasa  kelak.  Encik  Azman  inginkan  anak  mereka  menyayangi  antara  satu  sama  lain.  Dia  takut  kalau-kalau  perangai  itu  akan  menjejaskan  hubungan  di  antara  mereka.  Encik  Azman  terfikir  apakah  dosanya  sehingga  dikurniakan  anak-anak  yang  nakal  dan  sering  bertelagah .  Encik  Azman  tersedar  dari  lamunannya  setelah  melihat  isterinya  menatang  segelas  air  kopi  dan  beberapa  keping  biskut.
            Keesokan  harinya,  Encik  Azman  mengajak  anaknya  bergotong-royong  kerana  hari  itu  hari  minggu.  Setiap  hujung  minggu,  penduduk  Kampung  Pahang  Tua  akan  mengadakan  gotong-royong  di  surau.  Halim  tidak  dapat  mengikut  ayahnya  kerana  dia  sudah  berjanji  dengan  kawan-kawannya  hendak  ke  pekan.  Halim  memberitahu  ayahnya  bahawa dia  tidak  dapat  mengikut  ayahnya  kerana  dia  sudah  berjanji  ingin  mengulang  kaji  pelajaran  di  rumah  kawannya.  Encik  Azman  mempercayai  kata-kata  Halim  kerana  peperiksaan  UPSR  sudah  dekat.  Oleh  itu,  dia  mengizinkan  Halim  belajar  bersama  kawannya.  Halim  berbohong  kepada  ayahnya  kerana  dia  tahu  ayahnya  tidak  akan  mengizinkannya  ke  pekan  bersama-sama  kawannya.  Ayahnya  tentu  akan  menyuruhnya  belajar.                             Semasa  bergotong-royong,  Hazwan  terserempak  dengan  kawan  baiknya,  Idham.  Hazwan  lebih  rapat  dengan  Idham  berbanding  dengan  kawan-kawannya  yang  lain  dan  abang  kandungnya  sendiri.  Puan  Haslina,  Mak  Timah  serta  Mak  Ngah  ditugaskan  untuk  menyediakan  makanan  dan  minuman  kepada  penduduk  yang  terlibat  dengan  gotong-royong.  Semua  kerja  gotong-royong  telah  siap  kira-kira  jam  12:00  tengah  hari.
 Selesai  menjamu  selera,  semua  penduduk  pulang.  Encik  Azman,  Puan  Haslina  dan  Hazwan  sudah  berada  di  rumah  mereka.  Halim  masih  belum  pulang  lagi.  Puan  Haslina  sedang  menyediakan  hidangan  tengah  hari  untuk  keluarga  mereka.  Hazwan  merebahkan  badannya  di  atas  katil.  Dia  sungguh  penat  pada  hari  itu.  Hazwan  bangun  dan  membersihkan  dirinya. .  Selepas  menunaikan  solat,  dia  ke  ruang  tamu  untuk  menonton  televisyen.  Tidak  beberapa  lama  kemudian,  Halim  pun  pulang.  Halim  terus  masuk  ke  dalam  biliknya.  Dia  membersihkan  dirinya  dan  terus  ke  meja  makan.  Kelihatan  ahli  keluarganya  sudah  berada  di  meja  makan.  Mereka  makan  bersama-sama.
            Pada  petang  itu,  Encik  Azman  tiada  di  rumah.  Halim  keluar  dengan  kawan-kawannya.  Mereka  ingin  pergi  ke  sungai.  Petang  itu,  air  sungai  pasang.  Hazwan  pula  berbasikal  bersama  Idham.  Mereka  berbasikal  berdekatan  dengan  dengan  sungai.  Hazwan  terdengar  suara  orang  meminta  pertolongan.  Hazwan  ternampak  abangnya  lemas  di  dalam  sungai.  Hazwan  menyuruh  Idham  memberitahu  ibu  dan  bapanya. Idham  terus  mengayuh  basikal  ke  rumah  Hazwan.  Encik  Azman  sudah  pulang.  Idham  memberitahu  ibu  bapa  Hazwan  bahawa  Halim  lemas  di  sungai.  Encik  Azman  dan  Puan  Haslina  meluru  ke  sungai.
            Hazwan  berjaya  menyelamatkan  abangnya  yang  lemas.  Halim  pengsan  kerana  tertelan  terlalu  banyak  air.  Encik  Azman  membawa  Halim  ke  hospital. Halim  ditahan  di  wad  selama  beberapa  hari.  Mereka  semua  bersyukur  kepada  Ilahi.
            Selepas  pulang  dari  hospital,  Halim  insaf  dan  lebih  menyayangi  adiknya  apabila  diceritakan  oleh  ayahnya  siapa  yang  menyelamatkan  dirinya  semasa  dia  lemas.  Dia  sangat  menyesal  dengan  perbuatan  yang  telah  dilakukannya  terhadap  Hazwan.  Dia  tidak  menyangka  bahawa  Hazwan  menyayangi  dirinya.  Hazwan  berani  terjun  ke  dalam  sungai  untuk  menyelamatkan  dirinya.  Semakin   hari,  hubungan  Halim  dan  Hazwan  semakin  akrab.  Encik  Azman  dan  Puan  Haslina  gembira  melihat  perubahan  perangai  anak-anak  mereka.  Ada  sesuatu  yang  tersirat  di  sebalik  kejadian  yang  menimpa  Halim.
1 5 1