Jawapan

2016-08-18T20:06:44+08:00
Ibnu Arabi berkata: Disyarakkan beri peringatan (dalam khutbah Jumaat) supaya ahli jemaah mendengar khatib yang menyeru kepada Allah (Al-Haqqu). Mendengar ucapannya untuk melihat apa yang dilalukan Allah di atas lidah hambaNya. Kerana khatib adalah naib (wakil) Al-Haqqu. Seolah-olah Al-Haqqu yang berkhutbah kepada hambaNya. Maka wajiblah mendengar dan diam kecuali apa perkara yang disuruh berkata-kata seperti menjawab salam dan mendoakan orang bersin apabila dia mengatakan: Alhamdulillah.

Barangsiapa yang melihat bahawa Al-Haqqu yang berkata-kata, maka wajiblah dia diam, tapi dengan mendengar, terutamanya semasa membaca Al-Quran dalam khutbah. Jika dia tidak mendengar, hendaklah dia sibukkan diri dengan keadaan yang sama dengan khatib iaitu berzikir kepada Allah, memujiNya, memberi peringatan kepada diri sendiri, mencegah dirinya, mengakui nikmat-nikmat Allah ke atas dirinya dan membaca al-Quran.

Namun semuanya hendaklah mengikut adab yang diajar oleh firman Allah: "Dan khusyuk segala suara kepada al-Rahman, maka tidak didengari kecuali bisikan" (Surah Toha: 108). Dia tidak dapat mendengar khutbah itu kerana duduknya jauh dari khatib atau telinganya pekak. Maka insan itu menjadi pemberi peringatan kepada dirinya sendiri.
1 4 1
2016-08-18T20:09:49+08:00
1.Menjalin silaturahim persatuan,dan ukhuwah umat islam.
2.Menumbuhkan sikap saling pengertian dan peduli sesama umat islam.
3.Memperoleh pengetahuan yang banyak mengenai ajaran agama islam 

Demikian hikmah solat jumaat sangat indah.Semoga dapat bermanfaat untuk pembaca.Selamat menjalankan.
1 2 1