Jawapan

2016-09-09T04:03:21+08:00
Chaos

Pada satu malam, aku sedang duduk kebosanan di sofa ruang tamu. Tiba-tiba, aku ternampak sebuah komet menjunam dari angkasa terus ke bumi Saujana Impian. Letusan besar berlaku. Aku pun pergi tengok seorang diri kerana pada masa itu kerana sudah pukul 12:00 malam dan komet itu lebih kurang 4 ke 3 kilometer dari rumah aku. Aku lihat dari jauh komet itu dan mendapati komet itu ada di tengah padang pembinaan. Apabila menghampiri komet itu, aku dengan tidak sengaja sentuh lalu komet itu letup dan serpihan komet itu menjadi wap kemerahan. Wap itu meresap masuk ke dalam badanku lalu aku pengsan.

 Apabila aku bangun, aku lihat sekeliling dan lihat komet itu sudah tiada tetapi kesan di atas tanah masih ada kesannya. Aku terus balik rumah dalam keadaan curiga. Apabila sudah masuk, aku lihat jam rumah lalu aku terkejut kerana jam menunjukkan pukul 2:00 serta tidak ada orang pun yang perasan seolah-olah hanya aku sahaja yang berada di taman itu. Aku ni sebenarnya tidak suka sangat berfikir jadi aku pun terus naik atas dan terus tidur seperti perkara ini tidak terjadi. Bila sudah pagi, aku pun siap untuk ke sekolah tetapi bila hendak pergi aku tengok berita lalu terkejut kerana berita beritahu bahawa ada beberapa lubang besar tetapi tiada apa-apa di dalam dan penduduk beritahu yang mereka tidak menjalankan aktiviti untuk minggu ini. Aku rasa ada benda besar yang akan berlaku dan mungkin benda ini mampu mengubah riwayat hidupku.

Namaku ialah Izzat Hafizuddin B. Zul Hilmi. Umurku ialah 15 tahun dan aku bersekolah di SMK Saujana Impian, Selangor. Aku ada 4 adik dan beberapa kawan rapat. Aku selalu naik basikal bila mahu pergi ke sekolah walaupun ada motorsikal sebab malas nak isi minyak. Aku beragam Islam. Apabila sampai ke sekolah, aku akan bersalaman dengan kawanku dan kalau ada banyak masa kami selalu bergurau sampai cikgu panggil untuk perhimpunan pagi. Kawanku ada banyak tetapi hanya 2 orang sahaja yang sama kelas dengan aku kerana mereka yang lain ada di kelas lain dan biasanya kami akan berkumpul pada waktu rehat. Nabil Syamil ialah salah satu kawan aku dari tingkatan satu. Badannya agak gemuk dan dia duduk bersebelahan dengan aku. Satu lagi kawan aku ialah Rayza Firdaus, dia hanya tahu nak komen sahaja dan bercakap tentang "anime",game,mangga,dan lain-lain. Dia selalu jadi bahan gelakan di dalam kelas kerana perangai dia agak pelik. Ada lagi 2-6 kawan yang sangat dengan aku tapi malas nak cerita.

Bila waktu rehat, aku dan kawanku akan berkumpul di penjuru dataran. Tiba-tiba ada helikopter turun lalu keluar seorang budak yang dari ketinggiannya menunjukkan budak itu berumur 15. Aku nampak ada senjata dengan logo angin di pinggangnya lalu budak itu hancurkan harta sekolah dan aku nampak beberapa cikgu keluar dari pejabat dan berunding dengannya. Dia kata dia akan hancurkan sekolah ini kalau sekolah ini tidak tunduk padanya. Keluarlah beberapa geng-geng sekolah yang berlagak gengster cuba mahu belasah dia. Dia belasah semua geng dengan libasan senjatanya. Rupanya, senjatanya ialah pedang yang ada sedikit angin. Kawanku pun meluru ke arah budak itu kerana mereka semua sayangkan sekolah tetapi aku tidak sempat menahan mereka. Budak itu cakap namanya ialah King sambil pukul kawanku dengan pedangnya. Aku pula mula naik angin kerana aku ni jenis pentingkan kawan.Aku pun meluru dengan hati yang panas dan keluarlah api dari tanganku tetapi aku sudah tidak kisah.

Aku pun tumbuk King di perut lalu dia kebelakang 5-10 langkah. Aku pun sudah tidak kisah tentang tanganku lalu aku pun pasang kekuda dan aku ingat langkah karate kerana aku masuk karate dalam kokorikulum. King pun mula serius dan menghunuskan pedangnya sementara pelajar lain tekun melihat. Kami pun mula berlawan. Apabila pedang King terkena tangan aku, aku rasa angin pedangnya menjadi api dan aku pun mula rasa bahawa aku sudah menguasai perlawana walaupun baru bermula. Tiba-tiba dia kebelakang dan menyerang aku dari jarak jauh. Aku terkejut kerana ada libasan angin lalu aku tahan dengan tanganku. Aku rasa sakit dan aku rasa aku perlu berhati-hati kerana selagi keputusan pertarungan belum sampai. Aku pun cuba serang dari jarak jauh dengan menarik tangan ke pinggang dan lepaskan. Keluarlah penumbuk aku tetapi aku dapati bahawa penumbukkun semakin besar dan kuat. Aku pun namakannya Penumbuk Roket. Aku yakin pertarungan ini pasti lama.

Bersambung......