Boleh tolong semak kan cerpen rekaan saya ni kalau ada kesalahan ejaan tolong bagi tahu saya :-

Sebaik sahaja motor ninja kesayangan Azwan berhenti di hadapan sekolah. Shahmi kawan karib Azwan terus datang mendekati Azwan.
“hai, bro makin berseri wajah kau. Kau pakai botox eh?” kata Shahmi.
“ gila kau. Muka aku nikan memang sudah hensem dari dulu” sambil meluku kepala kawannya itu.
“ kau nak tahu harini sepupu aku mendafta masuk sekolah ini. Dan lagi best, dia sama kelas dengan kau” kata Shahmi. Sambil melangkah masuk ke dalam kelas.
*****
Di dalam kelas 6 alfa 1
“ bangun! Selamat pagi cikgu zainal.” Ucap ketua kelas diikuti rakan kelas yang lain.
“okey duduk kenalkan dia ni pelajar baru di sini. Maira kamu boleh duduk di sebelah Wawa di sana ” ~cikgu Zainal.
“Baik, cikgu” balas Humaira sambil melangkah ke tempat barunya itu.
*****
Sebaik sahaja Humaira sampai di rumah sewanya. Terus dia merebahkan badan di atas tilam bujangnya yang sedikit empuk itu. Tidak lama kemudian, dia terdengar orang mengetuk pintu rumahnya berkali-kali. Terus dia menuju ke pintu rumahnya. Alamak, puan Santi habislah dia belum mendapat gaji lagi.
“Masuklah, Puan Santi kita bincang di dalam” pelawa Humaira.
“tidak mengapa, saya nak esok kamu kemas barang dan keluar dari sini” arah Puan Santi.
“tapi puan..”belum sempat Humaira menghabiskan kata- katanya Puan santi sudahpun menghalang.
“Saya tidak kira, esok ada penyewa baru akan datang ke sini.” Puan santi terus berlalu meninggalkan rumah sewa Humaira. Eh, silap bekas rumah sewa Humaira.
“ argh, rungsing aku” bentak Humaira. Dia tidak boleh balik selagi dia tidak jumpa calon yang boleh terima dia walaupun dia seorang rakyat biasa. Kalau dia balik juga dia harus mengawini pilihan keluarganya iaitu Putera Izzudin. Dia tidak mahu kawin dengan Izzudin.
“Puteri, janganlah rungsing cuba puteri katakan kepada kami masalah yang sedang puteri hadapi sekarang ini. Mungkin kami boleh tolong” sapa satu suara
“betul, puteri ceritalah pada kami. Kami sedia untuk mendengar” kali ini suara yang lain pula menyapa Humaira.
“Beta tidak tahu lagi hendak kemana lagi ros, tas. Beta tidak boleh balik selagi beta tidak jumpa calon yang sesuai” balas Humaira. Ya, dia boleh berkata- kata dengan pokok-pokok malah dengan binatang juga dari dia kecil lagi. Tetepi tiada siapa yang tahu akan kebolehan yang sedia ada di dalam diri Humaira.
“ puteri tidak boleh mengalah bergitu saja , puteri harus kuat.” Kata ros. Ros ialah kata singkatan bagi Bunga ros
*****
Hari ini dia tidak bersemangat ingin menghabiskan tugasnya di rumah Datin Mira.
“maira, kenapa ni macam sakit saja?” kata datin Mira
“Mana ada datin” nafi Humaira.
“bagilah tahu , auntie sudah anggap kamu seperti anak auntie sendiri” pujuk Datin Mira.
“ sebenarnya saya harus keluar dari rumah sewa saya, esok. Jadi saya tidak tahu hendak tinggal di mana lagi” Humaira menangis di pangkuan Datin Mira. Bonda bila pencariannya ini ingin berakhir? Dia sudah penat dengan semua ini.
“kalau begitu tinggal saja di rumah ini” cadangan bijak dari Datin Mira.
“nanti auntie pujuk uncle dan Wan” sambung Datin Mira.
*****
Sebaik sahaja habis kelas Azwan dan Humaira terus pergi ke rumah sewa Humaira untuk mengambil barang-barang Humaira. Sebaik saja sampai di pintu pagar rumah sewa Humaira . puan Santi sudah berdiri di situ.
“Humaira cepat kemas barang kamu” arah Puan Santi tanpa belas kasian.
“ dah siap kemas?” Tanya Azwan
“dah” jawap Humaira sambil berdiri.
“meh saya tolong” pelawa Azwan
“Azwan, terima kasih” ucap Humaira sambil menundukkan kepalanya
“ sebab?”
“Yelah, saya dah banyak susahkan keluarga awak”
“kitakan sesama islam”
*****
“harini mama dan papa keluar temu janji. Jadi tinggal kita saja yang ada dalam rumah ni”
“ ya?” Tanya Humaira terkejut. Gila kalau kena tangkap macam mana?
Ting….tong..
Kedengaran bunyi loceng dari luar rumah. Degupan jantung HUmaira semakin laju dan laju.
*****
Balik sahaja dari masjid Azwan dan Humaira terus masuk ke bilik mereka. Kini mereka telah sah menjadi suami isteri. Azwan merebahkan badannya di atas katil bersaiz kingnya itu. Azwan menyuruh Humaira baring di sebelahnya. Humaira mengikut saja arahan suaminya itu, tiba-tiba dia terasa ada tangan sasa yang melingkar di pinggangnya dan sebuah ciuman singgah di dahinya.
“Sayang terima kasih” ucap Azwan
“abang….”

1
saja...sahaja
????
ape yg terase nye??
??????
entah

Jawapan

2016-09-18T15:52:11+08:00
Ejaan yang salah : " Kau nak tahu harini ( hari ini ) sepupu aku mendafta ( mendaftar ) masuk sekolah ini."