Jawapan

  • asa
  • AntiSpammer
2015-03-19T23:55:37+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Aku sebatang pen. Aku dilahirkan di sebuah kilang yang besar. Adik beradik aku ada pelbagai warna. Ada warna kelabu , ungu dan hitam. Walau pun adik beradik aku ada pelbagai warna, aku sayang akan semuanya kerana kami bersaudara.

          Pada suatu hari, aku dibeli oleh seorang pengurus di sebuah syarikat nasional. Aku sungguh teruja kerana akhirnya diberikan tugas untuk menulis.
Oleh kerana tuan aku seorang pemgurus, aku tak banyak digunakan untuk menulis sebenarnya. Aku sering digunakan untuk tandatangani kertas-kertas yang aku tak pasti apa bacanya. Ini kerana aku tak bersekolah. Jadi, sungguh ironi, walau banyak kertas yang aku telah tandatangani, aku tidak tahu apa isi kandungannya. Mungkin tuan aku tahu kerana dia bersekolah tinggi dan dia pandai membaca buku. Tuan aku juga bukan sahaja pandai membaca buku malah pandai membaca fikiran orang lain. Disebabkan itulah aku sangat takjub akan kepandaian dia.

          Selain daripada digunakan untuk tandatangani kertas-kertas, aku juga digunakan untuk menconteng. Kadang-kadang aku conteng sesuatu pada kertas kecil berwarna kuning empat segi. Kadang-kadang aku conteng terus pada kertas-kertas putih dan besar tanpa perlu ditandatangani. Anehnya, apabila aku conteng kertas kecil berwarna kuning, si penerima akan berkeluh kesah. Aku tak tahu kenapa. Anehnya juga, apabila aku conteng kertas-kertas putih dan besar, si pemilik kertas akan memaki hamun di belakang tuan aku.
Aku juga tak tahu kenapa.

          Aku hanyalah sebatang pen yang tahu menulis. Tetapi aku tidak pandai membaca. Jauh lagi untuk meneka apa yang ada di dalam fikiran semua orang.

6 bulan berlalu, Aku kini telah tua. Nyawa aku hanya tinggal seinci. Tuan aku telah jadikan sebiji gelas sebagai tempat aku berehat, bukan lagi di dalam beg kulitnya. Di dalam gelas itu aku bertemu dengan rakan-rakan sejawatan.
1 2 1