Jawapan

Jawapan Paling Bijak!
  • asa
  • AntiSpammer
2015-04-25T22:18:00+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
1. MUKADDIMAH
Apabila kita memperihalkan persoalan rukun, maka jelas terbayang pada benak kita dan tersimpul  fahaman dan hati kita tentang betapa sesuatu yang disebut sebagai rukun itu sebenarnya mendasari, menegakkan dan mengesahkan sesuatu pegangan ['iktikad], kepercayaan dan amalan. Maka apabila terdapat sebarang kecacatan pada kelangsungan rukun tersebut, maka goyah atau terbatallah pegangan atau amalan tersebut.Didalam muamalah kehidupan, kita ditemukan dengan pelbagai amalan berbentuk kemasyarakatan, kenegaraan, malah terlebih-lebih lagi disudut keAgamaan. Misalan seperti, rukun negara, rukun tetangga, rukun ibadah antara lain, seperti rukun sembahyang, rukun Haji, rukun Nikah dsbnya.Malah, perkara yang paling kritis, jarang disebut dan dititip, disyarah atau ditazkirah dimana-mana media sekalipun kepada khalayak umat Islam dewasa ini, yang penulis akan bincang; penulis terpanggil kerana menganggap perkara yang menjadi asas, pokok, tiang-seri, tunjang, teras dan tonggak kepada kelangsungan hidup beragama, telah mengalami ketirisan dan penghakisan yang maha getir dan hebat, dikalangan orang-orang Melayu, mengancam kepercayaan dan pegangan akidah sehingga keakar umbi keimanan umat Melayu khususnya! Tragedi ini, terutama sekali mengancam generasi muda belia kini dan masa depan, kerana sentiasa digoda dan diasak oleh gelombang negatif dan destruktif dalam kehidupan, samaada oleh faktor kelemahan sendiri atau faktor luaran yang sememang dirancang oleh kaum kuffar atau Dajjal [musuh tegar Islam].Isu tegar yang akan kita bincang adalah mengenai TAUHID atau AQIDAH; kaedah mengetahui dan memahaminya, tidak lain melainkan melalui pengetahuan dalam memahami lafaz DUA KALIMAH SYAHADAH dan segala tuntutan-tuntutan yang berkait rapat [integral] dengan Kalimah tersebut. Umum sedia maklum bahawa Dua Kalimah ini menjadi pra-syarat bagi memeluk Agama Islam, dan untuk menjadi seorang Muslim, dan kekal sebagai Muslim! Justru, betapa ramai tokoh dan juga berapa banyak pihak yang menyeru agar kembali kepada Islam sebenar; untuk mengukuh dan mendalami Aqidah Tauhid dan memperkasa iman! Namun, belum ada dan tidak ada seorang tokoh pun bergegas tampil kedepan hingga saat ini, bagi menunjuki dan mengajari apa dan bagaimana!Justru, penulis mengambil inisiatif dan tanggung-jawab untuk menangani permasalahan sekritis ini demi kepentingan umat dan Agama. Sila lihat Q.S.47:19, bermaksud:‘ Maka ketahuilah Laa ilaaha illallaah.’Penulis menggaris-bawahi disini tanpa sebarang kompromi bahawa andai kita hanya lancar melafazkan dua Kalimah Syahadah, bukanlah bermakna segala tuntutan Kalimah tersebut telah pun selesai! Fahami benar-benar persoalan ini! 

2. TUNTUTAN DUA KALIMAH SYAHADAH
Perkara-perkara menjadi tuntutan wajib keatas umat Islam berkait dengan Dua Kalimah Syahadah atau Kalimah Tauhid itu adalah seperti berikut:i]   Rukun Syahadahii]  Fardhu Syahadahiii]  Kesempurnaan Syahadahiv]  Syarat Sah Syahadahv]  Yang Membinasakan Syahadah.Tuntutan wajib yang lain, antaranya ialah mengetahui dan memahami 50 Aqaidul Iman yang terkandung didalam kalimah tersebut; memahami konsep Nafi dan Isbat didalamnya dan terpenting, mengetahui dan memahami Rahsia jari telunjuk tidak digenggam ketika bersyahadat, 9 kali sehari semalam! 

3. RUKUN SYAHADAH 
Dalam penulisan kali ini kita akan membincang perkara pertama dalam tuntutan Dua Kalimah Syahadah, yakni, Rukun Syahadah. Berapa ramaikah yang mengetahui dan menghafalnya sebanding dengan hafalan rukun Negara, dsbnya! Rukun Syahadah adalah ibu segala Rukun. Mengetahuinya , seperti telah diFirmankan Allah, adalah Wajib [Fardhu ‘Ain]. Barangsiapa tidak mengetahui atau memahaminya, maka menjadi Batal Syahadahnya; Batal Islamnya; malah menjadi Sah Kafirnya! Jangan lah pandang ringan, sampai tergugat pegangan Akidah kita. Fahamkan benar-benar permasalahan ini!

4. SOAL-JAWAB
Sayugia, penulis mengajukan perbincangan dalam bentuk soal-jawab, bagi lebih memudah dan mendekatkan fahaman, seperti berikut:1] S: Berapakah Rukun Syahadah?  J: Rukun Syahadah itu 4 perkara, seperti berikut:   A] Mengisbatkan Dzat Allah Taala; b] Mengisbatkan Sifat Allah Taala; c] Mengisbatkan Af’aal Allah Taala; d] Mengisbatkan Kebenaran Rasulullah.  
1 5 1
ala.... bang, blh la bang
apa maksud mengisbatkan?
maksudnya menetapkan
jwb ;la....
menetapkan adanya dzat Allah, menetapkan adanya sifat Allah, menetapkan adanya perbuatan Allah, dan menetapkan kebenaran Rasulullah