Jawapan

2015-07-15T14:22:50+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
 Aku menatap kalendar yang ditampal pada dinding bilikku. Esok ialah 16 Mei. 16 Mei ialah hari guru. Aku berlalu dari situ dan menuju ke balkoni untuk menenangkan fikiran. Aku buntu. Aku masih belum membeli hadiah untuk guruku. Selepas beberapa minit aku di balkoni, pintu bilikku diketuk dan wajah ibuku muncul di muka pintu. Ibuku mengajakku ke suatu tempat yang tidak kuketahui.                Aku hanya mengikut. Setelah sampai, ibu menyuruhku turun. Aku turun dari kereta dan 
mengikut ibu melihat tempat itu. Tempat itu sangat terkenal. Ia merupakan lokasi kegemaran guru kelasku, Puan Yuslina. Aku benar-benar gembira. Aku dan ibu masuk untuk mencari novel kesukaan guruku. Setelah lama mencari, kami menjumpainya di satu sudut.
                Aku membeli beberapa batang pen merah dan hitam untuk diberikan kepada guru-guru yang lain, contohnya Cikgu Syukri, Cikgu Rafeah, Cikgu Arief dan lain-lain. Selepas membuat pembayaran di kaunter, kami berdua pulang ke rumah untuk membalut hadiah-hadiah tersebut.                Kemudian, aku dan ibu meletakkan hadiah-hadiah itu ke dalam beg dengan berhati-hati. Aku menolong ibu menyediakan makan malam. Tepat pukul 8.00 malam, ayah pulang manakala adikku balik dari tuisyen. Kami menikmati makan malam dengan berselera. Selesai makan malam, aku dan adikku membersihkan meja, mencuci pinggan, cawan dan sebagainya. Setelah itu, aku dan keluarga berehat sambil menonton televisyen. Kemudian, kami masuk tidur apabila jam menunjukkan pukul 9.00 malam.                Sebelum tidur, aku membasuh muka dan kaki serta memberus gigi. Aku mengunci jam loceng dan masuk tidur. Aku berasa sangat gembira dan tidak sabar menunggu kemunculan hari esok. Dalam tidur, aku bermimpi tentang keseronokan dan kemeriahan hari guru.Kring!Kring!....KringKring!                Deringan jam loceng yang nyaring mengejutkan aku dari mimpi. Badanku liat sekali untuk bangun pagi itu. Namun, kugagahi juga untuk bangun. Aku bersiap dengan kadar segera. Aku ke dapur untuk bersarapan. Sarapan pagi itu agak istimewa. Menunya ialah nasi goreng cina yang merupakan makanan kegemaranku.                Selesai bersarapan, aku dan adikku mencium tangan ibuku lalu masuk ke dalam kereta. Ayah memandu kereta ke sekolahku. Aku menyalami tangan ayahku lalu menuju ke dewan. Dalam perjalanan, aku terserempak dengan Shahira dan Syazwani yang berjalan beriringan sambil menjinjing beg plastik. Aku menghampiri mereka dan berjalan dengan mereka.                Majlis Hari Guru pun bermula tepat jam 7.00 pagi. Semua murid berkumpul di dewan terbuka sejak jam 6.45 pagi lagi. Acara dimulakan dengan bacaan doa, nyanyian lagu Negaraku dan persembahan nyanyian pembukaan oleh murid Tahun Empat.                Selepas acara pembukaan, pengacara mengumumkan acara yang paling kami nanti-nantikan. Acara penyampaian hadiah kepada para guru. Aku dan rakan-rakan bergerak menuju ke arah guru-guru pilihan masing-masing. Aku mencari-cari Puan Yuslina untuk memberinya hadiah itu. Puan Yuslina tersenyum dan mengucapkan terima kasih. Aku hanya tersipu-sipu malu lalu beredar dari situ untuk memberikan hadiah kepada Cikgu Syukri pula.                Setelah selesai sesi penyampaian hadiah, majlis diteruskan dengan acara sukaneka. Kami dapat lihat aksi guru-guru bersaing untuk menang. Kami bergelak tawa dan bersuka ria pada hari itu. Berbagai-bagai acara yang diadakan contohnya memasukkan gelung ke dalam kon, mencari gula-gula di dalam tepung dan bermacam-macam lagi.                Sekarang ialah waktu rehat Tahap 1 dan 2. Waktu rehat dijalankan serentak untuk menjimatkan masa. Setelah waktu rehat tamat, kami ke dewan terbuka untuk menyaksikan persembahan pentas oleh guru-guru dan murid-murid.                Acara itu berjalan dengan lancar. Terdapat banyak kategori persembahan. Antaranya sketsa, lakonan, nyanyian dan nasyid. Apa yang paling mengejutkan saya ialah kebolehan Cikgu Syukri menyanyi. Menurutnya, itu adalah kali pertama beliau menyanyi. Beliau tidak pernah menyanyi sejak dari kecil.                Majlis Hari Guru pada tahun ini amat menyeronokkan dan sangat menarik bagi saya. Saya tidak akan melupakan peristiwa yang manis ini selamanya.