Jawapan

2015-07-30T11:13:58+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Karangan5/30/20130 Comments Nurain Bte Sulaiman (15)           4Compassion


Aku selalu menganggap bahawa aku seorang yang penyabar dan dapat menghadapi sebarang cabaran dengan tenang . Rakan-rakanku juga berasa begitu. Jika berlaku masalah , akulah yang akan menenangkan mereka. Namun , semua ini berubah dan kesabaranku tercabar apabila ibuku meninggal dunia kerana mempunyai serangan jantung. Saat itu , aku menjadi tertekan kerana ibu yang menjagaku sejak kecil lagi. Ayah telah bercerai bersama ibu ketika umurku satu tahan. Ibu yang mendidikku untuk menjadi seorang yang penyabar dan membantu  orang lain ketika mereka mengalami masalah. Aku tidak menyangka bahawa ibu akan meninggalkanku begitu cepat. Keadaan aku di sekolah tidak sama lagi selepas permegian ibu. Kini aku hidup bersendirian. 


"Kenapa dengan kamu, Ain?" tanya Cikgu Amy.


"Saya tidak apa-apa." aku menjawab.


"Jikalau awak ada masalah beritahu saya. Mungkin saya dapat membantu awak." kata Cikgu Amy sekali lagi.


Aku mengangguk kepala dan berjalan keluar dari bilik pejabat Cikgu Amy. Aku tidak mahu memberitahu rakan-rakanku mahupun guru-guruku tentang permegian ibu. Kini aku terpaksa mencari kerja untuk menampung kehidupanku. Pada siang hari , aku bersekolah malah selepas sekolah aku pulang ke rumah dan rehat seketika sebelum aku pergi ke kerja pada waktu malam. Gajiku tidak seberapa untuk aku berbelanja. Cukup untuk makan dan bayar duit sekolah. Aku harus berjimat cermat. Kerjaku bermula pada jam tujuh malam dan habis pada jam dua belas malam. Aku bersyukur kerana tempat kerjaku berhampiran dengan rumahku. Aku tidak perlu membazir duit untuk membayar duit tambang bas. Aku bekerja keras kerana tidak mahu dibuang kerja. Pada satu malam , aku berasa amat penat bekerja. Aku pulang dan tidur  sehingga waktu untukku bangun dan pergi ke sekolah. Aku tidak larat lagi untuk bangun tetapi aku memaksa diriku.


"Ain , bangun dan diri di belakang kelas sekarang !" aku dikejutkan oleh suara Cikgu Amy yang amat marah itu.


Aku tertidur  apabila dia sedang mengajar aku dan rakan-rakan kelasku. Aku tidak tahan dengan rasa kepenatan yang dialami. Dengan itu , aku melepaskan kata-kata kasar terhadap Cikgu Amy. Selama ini, aku tidak pernah memarahi sesiapa dan selalu bersabar.


"Cikgu nak ajar , ajar sahajalah ! Saya penatlah !" aku memekik dan membaling kerusi di hadapan kelas dan terus bergegas keluar ke tandas.


Cikgu Amy melaporkan perkara ini kepada pengetua sekolah. Aku dipanggil untuk ke bilik pengetua. Aku pergi berjumpa dengan pengetua  sekolah setelah aku tenangkan diri. Aku diberi amaran oleh pengetua sekolah sahaja.


"Ini amaran terakhir awak. Jikalau awak membuat sedemikian sekali lagi , awak akan dibuang dari sekolah ini ! Faham ?" kata pengetua sekolah dengan suara yang tegas.


Aku tidak mengendahkan kata-katanya itu. Beberapa minggu kemudian , aku mengulang lagi kesalahan yang pernah aku lakukan. Kali ini , aku membuat sedemikian terhadap guru lain. Aku mengangkat meja dan menghempasnya lalu aku menolak guru itu. Guru itu jatuh lalu terhentak kepalanya di tembuk. Aku tidak membantunya dan tidak berasa bersalah langsung. Guru itu bangun lalu bergegas ke pejabat pengetua untuk melaporkan perkara itu.


Pengetua sekolah memarahi aku. Dia berkata bahawa aku akan dibuang sekolah atas kesalahkanku itu. Pengetua sekolah ingin berjumpa dengan ibu bapaku. Airmataku tiba-tiba membasahi pipiku. Saat itulah, aku ceritakan bahawa ibuku telah meninggal dunia baru-baru itu dan ayah tidak bersama dengan ibu lagi. Pengetua sekolah berasa kasihan terhadap diriku tetapi aku tetap harus dibuang sekolah kerana kelakuan yang tidak baik itu.


"Jangan nakal dan membuat sesuatu yang ibu tidak suka, ya nak. Ibu akan perhatikanmu dari atas bila ibu tiada lagi di dunia ini untuk bersamamu lagi suatu hari nanti." kata arwah ibu sebelum dia menghembuskan nafas terakhir.


Aku teringat pesan arwah ibuku. Aku pulang rumah dan menangis tidak henti. Kini aku sedar bahawa hidup tidak begitu mudah. Tempuhi cabaran dengan rela hati adalah lebih baik dari tempuhi cabaran dengan menukar sikap yang tidak begitu baik dilihat oleh orang ramai. Sikap penyabar ini amat sukar dimiliki oleh manusia.