Jawapan

2015-08-10T23:04:29+08:00

Ini Jawapan Diperakui

×
Jawapan diperakui mengandungi maklumat yang boleh dipercayai dan diharapkan yang dijamin dipilih dengan teliti oleh sepasukan pakar. Brainly mempunyai berjuta-juta jawapan berkualiti tinggi, semuanya disederhanakan dengan teliti oleh ahli komuniti kami yang paling dipercayai, tetapi jawapan diperakui adalah terbaik di kalangan terbaik.
Sajak 1: Wahai manusia,
             Lihatlah bumi hari ini   Pohon-pohon yang hijau semakin layu
             Pembalakan kini berleluasa
             Haiwan di hutan kini semakin pupus
             Laut dipenuhi sampah-sarap yang menjijikkan
             Manusia yang  semakin tamak
             Tamak dengan pembangunan yang memusnahkan alam sekitar.
Sajak 2 : Indahnya pemandangan ciptaan tuhan
              Daun-daun hijau beterbangan
              Burung-burung pula riang ria berkicauan
              Sungai mengalir tenang
              Laut mengalun ombak dengan cerianya
              Haiwan hidup megah di belantara
              Sesiapa yang melihat pasti teruja
              Kebesaran Ilahi melebar luas di seluruh dunia.
Sajak 3 : Bumi yang kepupusan rimba
              Alam yang cantik semakin pudar
              sungai kini dicemari dengan kotoran manusia,
              Mengapa begini terjadi akhirnya?
              Manusia mengejar duniawi tanpa mempeduli makhluk alam
              Manusia angkuh dengan pembangunan
              Yang akhirnya membawa kerugian.

Sajak 4 : Aku cinta padamu
              wahai laut yang bergelora
              kerana aku bisa belajar
              menjadi seorang pemimpin
              yang tabah menerima cabaran
              walau apa saja yang dihadapi
              Aku cinta padamu
              wahai langit biru yang luas
              kerana aku bisa terbang bebas
              menjelajah dunia saujana
              antara batas dan tradisi
              Aku cinta padamu
              wahai gunung yang tinggi
              kerana aku bisa menjadi
              seorang pendaki gagah
              yang tidak cepat menyerah kalah
              Aku cinta padamu
              wahai tasik yang indah
              kerana tumbuh di dalam hakikatku
              menjadi ruang dan bersatu di dalamnya
              menjadi detik yang selalu hidup di hatiku